Monday, October 31, 2016

Berminatlah Dengan Apa yang Anda Lakukan

Kalau masih ingat dengan kawan aku yang tidak di sambung kontrak itu, nampaknya dia masih belum mendapat kerja baru. Tetapi aku tidak pula bertanya macam mana dia menyara hidupnya. Mungkin dia ada simpanan yang mencukupi.

Setakat ini dia menghabiskan masa dengan menyiapkan kerja-kerja penulisan buku tentang pengembaraannya di India. Aku berharap buku itu dapat disiapkan cepat supaya ia segera di jual. Jadi dia akan ada pendapatan.

Kalau menulis itu yang menjadi minat atau keseronokkan kamu, teruskanlah melakukannya.

Rasanya kata-kata di atas sudah lazim diucapkan. Tetapi aku ingin mengulanginya lagi sebagai peringatan untuk diri sendiri.

Mungkin sesuatu yang kamu minati itu tidak terus datang. Sekiranya kerja yang kamu jalani sekarang bukan apa yang menjadi passion kamu tetapi kamu tahu akan ada peluang lain di organisasi yang kamu sertai ini.

Maka jangan jemu untuk mengintai peluang itu. Insya-Allah jika ia telah ditakdirkan menjadi milikmu, ia tak lari ke mana.

Dalam masa yang sama, sekiranya perkara yang kamu minati itu dapat dipenuhi di luar waktu kerja rutinmu, maka isilah ia secara optimum. Kamu berhak menikmatinya.

Sebagai contoh jika minat kamu ialah memanjat pokok kelapa. Memang mustahil untuk kamu lakukan aktiviti itu sepanjang masa jika tugas hakiki kamu ialah eksekutif akaun di sebuah syarikat multi-nasional.

Oleh itu, panjatlah kelapa tu masa lepas waktu pejabat atau cuti hujung minggu. Sambil panjat tu, petiklah buah kelapa sekali.

Dari kelapa tadi boleh buat minyak. Minyak masak pun dah naik harga sekarang.

Friday, August 26, 2016

Belia Elektrik

Ada 3 perkara yang melibatkan elektrik dialami malam ini;

1) Aku beli plug 3 pin di pasaraya untuk menggantikan plug seterika yang telah pecah

2) Aku terkena kejutan elektrik!

Bukan. Ia tak ada kena-mengena ketika membaiki apa-apa perkakas elektrik.

Kejadian berlaku semasa aku sedang membeli tembikai.

Gerai jual tembikai itu yang ada wayar lampu terjulur terkena cuping telinga menyebabkan renjatan berlaku.

Mula-mula tu terasa sesuatu macam sejenis hidupan telah menyengatku.

Bisa sungguh rasanya.

Aku tertanya-tanya, apakah yang telah berlaku ni, sambil terpinga-pinga meraba kuping telinga yang masih bersentuhan dengan wayar.

Oh, terkena kejutan elektrik.

Si penjual tembikai seolah turut terpana dengan kejadian yang berlaku.

Lantas salah seorang dari penjual membantu merapikan lebihan wayar ke dalam atap gerai supaya tiada pelanggan lain yang terenjat oleh arus listrik juga.

Terutama kalau pelanggan itu tinggi orangnya.

Oh, dan aku beli sebiji tembikai.

3) Aku sedang tidur apabila tiba-tiba anak aku kejutkan bagi tahu tak ada elektrik.

Aku tidur awal sebab mengantuk yang amat sangat. Dalam pukul 11 kot anak aku kejut kata elektrik tak ada tu.

Dalam pada aku mamai-mamai macam tu, tiba-tiba bekalan elektrik kembali pulih.

Anak aku pun keluar dari bilik dengan gembiranya.

Aku pun sambung tidur.

Saturday, August 13, 2016

Masih Cerita Kawan

Dia baharu sembuh dari demam. Dia, kawan itu sejak seminggu lepas muntah-muntah, letih lesu tidak bermaya. Mujur ia bukan disebabkan oleh jangkitan apa-apa.

Menurut doktor, ia hanyalah viral fever.

Selepas itu dia berangkat ke Acheh untuk bercuti.

Err... bukan kerana dia telah pulih dari demam maka dia perlu melarikan diri dari Kuala Lumpur dan menyegarkan diri di sana. Kena ingat yang dia masih belum mendapat kerja baru.

Itu tiket penerbangan yang telah di beli sejak tahun lepas untuk bercuti bersama keluarganya. Lagipun Acheh dan menyegarkan diri selepas beberapa perkara tragedi macam tidak serasi dalam satu ayat.

Atau sebenarnya ia memang berkait rapat?

Dia cuma kehilangan kerja dan mendapat sakit yang tidak serius.

Sementara sebilangan yang lain kehilangan satu kampung dan mengalami kematian yang tidak dapat disembuhkan.

Wednesday, August 03, 2016

Diberhentikan Kerja Secara Tiba-tiba Menyebabkan Pemuda Ini Bertindak Melakukan Ini

Oh, buat masa ini pemuda yang diberhentikan kerja itu masih belum bertindak apa-apa.

Ya, anda yang biasa membaca blog ini memang mengenali pemuda yang aku maksudkan. Banyak kali aku mention nama samaran beliau dalam beberapa entry.

Aku tak pasti klausa pekerja dengan status kontrak jika diberhentikan berhak terima imbuhan apa-apa atau majikan berkuasa mutlak gugurkan pekerja macam tu saja. Dia pula employment letter entah di campak ke mana.

Wahai pemuda yang dimaksudkan itu (jika kau membacanya ketika ini), jika setuju biarlah cerita ini disertai dengan nama sekali?

Monday, July 25, 2016

Setelah Sekian Lama

Ya, akhirnya barulah ada kemaskini. (Sebenarnya aku merancang untuk lebih kerap menulis di sini setelah melanggan internet di rumah, tetapi selalu bertangguh). Aku cuma update dari handphone.

Kita masih dalam suasana Hari Raya kan?

Jadi, Selamat Hari Raya aku ucapkan.

Aku tak tahu sama ada masih ada ke lagi yang berblog? Menurut kawan aku Gaia, blog is so 90s, ha ha

Aku tak ada medium media sosial. Insya-Allah aku akan setia dengan blog ini. Sesiapa yang kebetulan singgah ke sini, semoga terasa nak singgah lagi.

Berdoalah supaya aku dikurniakan ilham yang melimpah untuk di kongsi. Aku cuba untuk tidak malas mengemaskini. Supaya ada sesuatu yang dapat dimanafaatkan bersama.

Friday, July 24, 2015

Di Hari yang Berbahagia Ini

Salam Aidilfitri

Terima kasih di atas kesudian anda yang masih ingin menjenguk blog ini (walaupun dah lama sangat tak update).

Tapi kalau dah lama benar tak update masih adakah lagi orang ingin menjenguk ke sini?

Dengan tak ada cerita-cerita sensasi.

Tak ada gambar.

Tak ada ulasan atau komen tentang apa-apa.

Tak ada kisah peribadi.

Kenapa setelah sekian lama tidak mengisi blog ini tiba-tiba ingin menulis sesuatu? Ya, aku masih minat menulis. Kalau boleh aku ingin jadikan karier daripada aktiviti tulis-menulis ini.

Tetapi dengan masa yang terhad campur malas yang melanda, maaf, ia seakan meranapkan impian yang satu ini. Oh, lagi satu aku ada self censorship yang tinggi. I will not simply put everything what I’m thinking into this space.

Bagaimana untuk menulis atau menzahirkan sesuatu jika banyak kekangannya?

Itulah persoalannya.

*Selamat berehat 3 bulan The Edge. Please come back.

Friday, December 19, 2014

Si Penggunting Rambut

Minggu lepas

Aku pergi ke kedai gunting rambut yang biasa aku kunjungi, selepas kerja Jumaat yang lalu. Bila tiba giliranku selepas bertanya itu ini soalan lazim jenis potongan yang aku kehendaki, aku serahkan kepalaku kepada yang pakar dan dia menjalankan tugasnya dengan tekun.

Habis menggunting disusuli pula dengan urutan leher dan kepala supaya aku terlihat lebih bermaya. Dia cakap aku nampak macam letih sangat.

“Tadi abang duduk saja di kerusi dan saya mahu start gunting terus tertidur,“ komen tukang gunting itu. Aku bukannya tidur betul, saja pejamkan mata dan buat-buat lelap. Tapi aku mengaku yang aku penat.

“Ni kalau abang tak cukup istirehat ini, minggu depan abang boleh jatuh sakit,“ tegasnya lagi.

“Ya ke?“ balasku dengan nada tak percaya.

“Ya, betul,“

Aku balas dengan tersenyum sambil hulurkan bayaran.

Minggu ini

Sebenarnya aku terfikir juga dengan kata-kata si penggunting rambut itu dalam dua tiga hari kemudiannya, aku cuba jaga kesihatan dengan baik supaya tidak demam atau sebagainya tetapi lepas itu aku tak ambil peduli.

Tiba-tiba kaki aku mengalami kecederaan akibat terpijak sesuatu semasa balik kerja. Sesuatu yang tajam. Malam hari terkena itu, aku rasa macam tak perlu pergi klinik, hanya tekap luka dengan tisu dan tampal plaster. Tetapi keesokan paginya kaki masih berdarah.

Kena juga pergi klinik. Mula-mula dapat mc dua hari. Lepas buat rawatan susulan, dapat lagi dua hari.

Tiba-tiba aku teringat balik kata-kata tukang gunting itu.