Thursday, December 25, 2003

Sehari Menjelang Krismas

Housemate aku, Ap ajak pergi majlis open house semalam. Oleh kerana aku pun free dan memang aku dah start cuti, elok juga aku ikut dia. Nanti boleh aku mengisi jurnal dengan kisah aku menghadiri rumah terbuka.

Bila aku membaca jurnal orang lain, bukan main seronok lagi mereka bercerita sana-sini pergi makan open house Aidilfitri membuatkan aku rasa elok juga aku menulis benda yang sama.

Kami pergi dengan beberapa orang kawan Ap dan kami sampai di kediaman yang dimaksudkan dalam pukul 9.30 malam. Setelah beberapa kali memberi salam, barulah tuan rumah muncul dan menyambut kami di lawang.

Masuk-masuk saja ke dalam rumah kelihatan beberapa orang mat salleh dan minah salleh(a) sedang berbual santai di sofa manakala kami terus beredar ke dining hall. Kami tak adalah nak duduk kat sofa sekali dengan mat salleh tu, nanti kena speaking pulak ....kihkihkih.

Kawan-kawan housemate yang nampak macam sudah biasa di sana berbual-bual dengan orang gaji dan anak-anak tuan rumah. Tuan rumah suami-isteri dengan pertolongan orang gaji sibuk menyediakan hidangan istimewa di meja makan. Wah, ada ayam belanda panggang!

Eh, ini open house Aidilfitri ke open house Krismas ni? Siap dengan ayam belanda lagi ni? Tarikh aku pergi tu ialah 30 Syawal bersamaan dengan Christmas Eve. Mungkin tuan rumah mengambil kesempatan hari terakhir Syawal yang kebetulan jatuh sehari menjelang Krismas untuk menggabungkan kedua-dua perayaan itu.

Kali ni bolehlah aku merasa makan ayam belanda pulak, asyik makan ayam Malaysia jer, nak jugak merasa ayam dari negara lain....hahaha! Kemudian mat salleh-mat salleh tadi di jemput oleh tuan rumah untuk memenuhi meja makan dan kami pun turut menyerbu hidangan yang tersaji sebab perut pun dah berkeroncong.

Keseluruhan makanan adalah western style dan kalau pun ada yang bercirikan tempatan ialah mihun goreng tanpa bercili sebab kaler dia putih. Mestilah tuan rumah tak mahu tetamu orang putih dia tu berasap-asap menahan kepedasan pulak nanti.

Selain mihun, ada garlic potato sejenis kentang wedges yang di rebus dan ditaburi daun parsley yang telah di cincang. Ada salad dengan sour cream dan beef musroom with barbeque sauce. Kek dan coklat pun ada tapi aku tak sempat nak merasa.

Garlic potato tu sedap cuma beef mushroom tu terlebih masin pulak. Mungkin masa tengah memasak tu secupak garam telah tertumpah dalam periuk tanpa tukang masak menyedarinya.

Hidangan terakhir yang kami jamah ialah roast turkey itu. Salah seorang mat salleh itu dengan baik hatinya telah menolong untuk melapah ayam yang bagak itu apabila di minta oleh tuan rumah. Susah jugak nak potong ayam tu sebab dia macam liat sikit. Banyak jugak portion yang aku dapat. Disebabkan aku rasa tak dapat nak habiskan aku bagi separuh dekat Ap.

Ayam belanda ni rasa dia seakan elastik dan tak sesedap ayam daging biasa. Mungkin disebabkan cara masakan dia tak? – tawar hambar rasa dia, nasib baik ada sos Linggam sebagai penambah perisa. Tuan rumah pun tahu yang kami ni perut Melayu tetap juga nak cari benda yang pedas-pedas jadi dia dah siap prepare sambal kicap taruk cili padi selain dari sos Linggam tadi. Makan cili padi dengan ayam belanda? Not bad lah daripada tak ada rasa langsung.

Sedang kami sedap melantak tu ramai lagi tetamu lain yang datang yang terdiri dari kaum Cina dan sepasang suami-isteri (isteri Melayu, suami mat salleh) dengan anak lelaki mereka yang of couse mestilah comel sebab anak kacukan. Tuan rumah turut memasang lagu-lagu Krismas untuk memeriahkan lagi acara. Tajuk-tajuk lagu tu semua aku tak tahulah, yang aku tahu jingle bell, jingle bell jer.

Lebih kurang sejam makan-makan dan duduk terkulat-kulat dalam tu, aku dan budak-budak lain pun permisi dulu selepas bersalam-salaman dengan tuan rumah. Rasa kekok jugak pergi majlis macam ini sebab tak biasa. Itulah first time aku pergi open house ala Krismas. Masa on the way balik tu aku tanya Ap,

“Yang tadi tu open house Hari Raya ke open house Krismas?”

“Entah ler. Masa jemput dulu, dia cakap open house jer. Tak kisahlah open house apa pun asalkan ada makan-makan,”

Thursday, December 18, 2003

Pendatang Halal

”Kau tahu kafe tempat Indra kerja tu sebenarnya ada jual ba*i!” beritahu Khai suatu hari.

Tergamam kejap aku dengar berita ni, rasa macam tak percaya.

“Mana kau tahu?“

“Arman yang cerita, itu pun secara tak sengaja bila Indra dan dia dah marah sangat dekat Jessica pasal tak bayar dia gaji penuh bulan ni,“

Rasa macam nak jolok balik anak tekak pasal selalu sangat makan kat situ. Biar termuntah, biar keluar semua agar tenteram sikit fikiran aku ni. Tapi aku tak tahu kafe tu ada jual najis mughollazoh sebelum ini.

"Sampai hati Indra tak bagitahu kita pasal ni dulu,” aku sedikit kesal.

“Tapi daging ba*i tu Jessica tak jual untuk di masak, dia jual yang fresh jer,” terang Khai.

“Apa ke bezanya untuk di masak atau yang fresh? Dia mesti simpan dalam fridge yang sama jugak dengan ayam, lembu dan benda-benda lain,” tiba-tiba aku terasa loya. “Lepas ni jangan harap kita nak makan kat situ lagi”

“Memang pun. Selama ni kita datang sebab Indra ada kerja kat situ – esok dia dah balik Indon, jangan harap lah kita nak makan kat situ sampai bila-bila,“ balas Khai.

“Dia balik Indon besok ye? Tak sangka dah nak balik budak tu. Aku suka dengan Nasi Goreng Indonesia yang dia masak, lepas ni tak tahu nak cari kat mana nasi goreng macam tu lagi,“

“Ala.... buka nasi goreng tu jer yang sedap kat situ, semuanya sedap. Kau tahulah pasal apa kan....?“ Khai yang celupar membuat assumptionnya sendiri.

Aku memandang muka dia selepas mendengar statement itu …..eiiiyyyerrggkkk.

“Kalau tak kerana dia dah nak balik Indon, sampai sekaranglah kita tak tahu pasal ni,” kata Khai lagi.

“Tapi dia sanggup pula kerja kat situ,” aku membalas “Tapi yalah, dia terikat dengan kontrak kan?”

Memang kami tidak lagi singgah ke kafe yang dimaksudkan selepas Indra pulang ke negara asalnya. Selain dari kepulangan tukang masaknya itu, pendedahan tentang daging non-halal itu juga bertambah-tambah membuatkan kami blacklist terus tempat makan ini. Indra geram sangat dengan Jessica pasal tidak bertimbang rasa untuk membayarnya gaji yang penuh. Dia dah lama kerja di sana dan apa salahnya memberi dia sedikit imbalan. Dahlah Tahun Baru Cina pun tak dapat ang pow, kadang-kadang kena kerja overtime lagi kalau kafe tu dapat tempahan untuk katering. Lagipun tak boleh ke Jessica consider duit tu sebagai hadiah perkahwinannya sebab dia pulang kerana ingin berkahwin. Arman pun terus berhenti selepas itu dan mendapat kerja lain di Wangsa Maju.

Aku tidak sempat jumpa Indra sebelum dia berlepas pulang ke Indonesia. Khabar terbaru aku dengar dia sudah mendapat anak perempuan apabila dia menelefon Khai pada bulan puasa yang lepas. Tak tahulah sama ada dia masih berminat berhijrah ke Malaysia untuk bekerja macam dulu atau terus kekal jadi tukang masak di sana sambil melihat anaknya membesar depan mata. Aku harap dia tidak terus terluka dengan sikap majikan lama dan dapat kembali ke sini, bekerja di restoran yang lain pula. Dah lama aku tak merasa Nasi Goreng Indonesianya.

Kepada semua imigran atau pendatang, hari ini ialah International Migrants Day untuk memperingati mereka ini yang sanggup mempertaruhkan nyawa dan nasib semata-semata mencari rezeki dan kehidupan yang lebih baik di tempat orang. Kita memang selalu mengharapkan agar rakan-rakan pendatang muslim kita dapat bekerja di premis yang halal dan tidak subahat.Tetapi apalah daya kita untuk membantu seperti Indra tadi yang merahsiakan tentang bahan makanan yang satu itu, demi menarik pelanggan yang lebih ramai dan untuk menutup periuk nasi sendiri. Walaupun kita tidak dapat berkompromi tentang perkara tersebut, mereka juga sewajarnya kita hargai dan hormati kerana turut sama memakmurkan bumi yang mereka hijrah ini. Mungkin mereka bukan setakat boleh menjadi pekerja kita malah bisa saja menjadi teman kita yang terbaik yang pernah kita miliki.

Wednesday, December 17, 2003

Hiburan Minggu Lepas

Pertama kali aku menjejakkan kaki di Angkasapuri ialah last Saturday. Bukan aku nak buat show kat situ tapi nak tengok Hiburan Minggu Ini yang dihostkan oleh Dayang NurFaizah dan Afdlin Shauki. Rupa-rupanya auditorium tu tak adalah sebesar mana, nampak dari dalam tv macam besar jer. Aku terus duduk kat bahagian kerusi yang tak ramai orang. Awal lagi masa ni, dalam pukul 8. Acara akan bermula tepat pukul 9. Mula-mula tak ramai penonton yang datang tapi lama-kelamaan makin ramai pula yang masuk. Tengah aku sedap-sedap duduk sambil menengok suasana di sekitarnya, tiba-tiba ada seorang krew datang ke situ suruh beralih tempat ke bahagian yang tengah-tengah sikit.

“Kamera tak cover tempat yang kamu duduk ni, duduk kat bahagian tengah tu atau kat hujung sebelah sana, baru dapat masuk tv,” katanya.

Masuk tv? Tak apalah tak masuk tv pun, asalkan boleh tengok orang penyanyi sudahlah. Tapi dalam tak mahu masuk tv tu, aku dengan kawan berpindah juga duduk di barisan bersebelahan. Kami duduk di belakang sekali dekat dengan tangga isle. Di atas pentas masa ni Dayang tengah praktis sambil membelakangi penonton. Lagu apa entah dia nyanyi, sekejap saja dia nyanyi masa tu sekadar untuk warm-up. Kemudian ada seorang krew perempuan tampil di depan pentas, bagi taklimat dan peraturan untuk penonton ketika menyaksikan acara itu nanti. Antaranya tidak dibenarkan makan dan minum, kunyah gula-gula getah, handphone kena matikan, tidak boleh merakamkan pertunjukkan tersebut, kena bersorak dan bertepuk-tepuk supaya acara tersebut nampak lively, jadi artis nak perform pun tambah bersemangat apabila penonton bagi support.

Lazimnya penonton di Malaysia ni memang payah nak tunjukkan semangat begini, nak tepuk tangan pun malas. Nak menjawab pun malas juga. Bila krew perempuan di depan tu berlakon konon-konon dia ni sedang perform, bila dia tanya ”Apa khabar semua?!!“ Sepatutnya penonton-penonton di auditorium akan balas balik dengan menjawab “Baik!!” beramai-ramai secara kuat, serentak dan harmoni. Tapi yang menjawabnya seorang dua jer, yang lain semua buat tak tahu, termasuk aku ..hehhehe. Lepas tu dia terpaksa ulang pertanyaan sekali lagi apabila respon tidak begitu memuaskan. Kali ni barulah kedengaran bergema sikit orang ramai menjawab. Dia nampaknya puas hati dan berharap masa penyanyi sebenar buat persembahan nanti penonton akan tunjukkan sokongan seperti itu juga.

Oleh kerana rancangan ni siaran langsung jadi tak adalah delay apa-apa – tepat-tepat pukul sembilan, ia terus dimulakan. Dari jauh kami boleh menonton TV kecil di tempat duduk VIP yang sedang menyiarkan footage Afdlin dengan uniform angkasawan dia sedang berjalan-jalan di sekitar kota. Tiba-tiba dia muncul atas pentas dengan pakaian yang sama dan terus memulakan nyanyian. Menarik jugak gimik macam tu, baju angkasawan tu signifikan dengan cover album beliau sendiri bertajuk Fuyooo. Seperti mana juga tajuk album tersebut, perkataan Fuyooo itulah yang paling kerap keluar dari mulut Afdlin. Kemudian tiba giliran Dayang pula membuat persembahan. Aku tak ingat setiap tajuk lagu nyanyiannya malam itu tetapi Dayang telah mengalunkan setiap satunya dengan suara begitu gemersik dan tersendiri. Dia dan Afdlin juga berduet mendendangkan lagu “Kembalilah” yang merupakan lagu dari album pertama Dayang dan gandingan tersebut cukup berjaya.

Kerana tidak mahu tamak memonopoli pentas itu berdua saja, mereka turut menjemput Jason Lo dan Reshmonu menyerikan suasana. Lagu terbaru Lo pun sedap juga boleh membuatkan anda ingin turun melompat-lompat sebab terlalu catchy. Aku harap Reshmonu dapat menukar stail rambutnya akan datang kerana aku bayangkan rambutnya itu berbau semacam hamis. Tapi lagu-lagunya not bad. Persembahan paling memikat dari Dayang ialah medley lagu-lagu Inggeris evergreen yang dinyanyikannya penuh bertenaga terutama lagu Fantasy. Penyanyi asal lagu Fantasy ni ialah kumpulan Earth, Wind and Fire lepas tu Black Dog Bone buat cover version lagu ni dengan lirik Melayu bertajuk Khayalan. Tahun ni pula kumpulan V.E. dan RuffEdge mempopularkan kembali Khayalan dengan lenggok tersendiri. Aku suka lagu baru Afdlin bertajuk “Daku Percaya” sebab selalu keluar di radio.

Semasa penonton di rumah disajikan dengan iklan, krew perempuan itu ambil kesempatan untuk refresh penonton tentang peraturan-peraturan yang telah dinyatakannya tadi especially berkenaan tepuk-tepuklah tangan itu. Masih tak cukup kuat lagi ke? Begitu juga dengan handphone yang masih ada penonton berdegil untuk switch-off-kannya. Pak guard dan mak guard di angkasapuri nampaknya begitu strict sekali. Pantang nampak ada orang menekan-nekan butang handphone mereka, terus pak guard yang berdedikasi ini datang menghampiri untuk menegur sambil menggertak untuk merampas. Afdlin telah bermurah hati untuk bertindak macam Santa Clause bila dia membaling hadiah kepada penonton yang sanggup berebut atau penonton yang mempunyai tangan yang panjang. Hadiahnya ialah t-shirt dengan button. Aku tak dapat sebab duduk terlalu belakang dan jauh dari stage, dia pun tak kuasa nak baling jauh-jauh.

Aku tak pasti sama ada segment terakhir persembahan malam itu masih ke udara untuk penonton di rumah kerana tv kecil di auditorium sudah tidak menayangkan siaran langsung itu lagi. Sedangkan di pentas keempat-empat penghibur berkenaan masih berada di situ menyanyi dan berjoget. Aku tak tahu lagu apakah itu, dengarnya macam lagu lama 50-an atau 60-an, antara liriknya menyebut “Mambo Hey Mambo”.Mereka bergilir-gilir menyanyi rangkap demi rangkap sehinggalah ke lirik terakhir dengan melodi yang sekejap rancak sekejap slow. Acara finale itu sungguh menghiburkan dan keseluruhan persembahan adalah wajar di puji terutama dua hostnya, Afdlin yang sungguh kelakar dan Dayang yang begitu manis.

Thursday, December 11, 2003

Aku Hanya Pengganti

Aku bukan despatch tetapi aku kena keluar juga hantar dokumen. Bukan sehari tapi dua hari berturut-turut. Hari Isnin hantar dekat Damansara dan hari Selasa dekat Jalan Ipoh. Lebih baik aku terus jadi despatch. Mungkin aku boleh tambah “tugas-tugas lain termasuk menghantar dokumen sekiranya diarahkan“ dalam deskripsi tugas pada resume aku selepas ini. Atau tak payah letak? Nanti bakal majikan tengok resume itu mereka pun ingin menyuruh aku hantar dokumen. Sebenarnya mereka menawarkan kerja yang lain –tetapi kerana aku turut berpengalaman menghantar dokumen elok juga aku boleh merangkap sebagai despatch, menurut mereka.

Aku tidak jadi hantar permohonan kerja untuk satu agensi kerajaan ini kerana sijil-sijil ku tidak sempat disahkan. Aku terlalu cuai kerana tidak membelek akhbar semasa iklan itu disiarkan pertengahan bulan lalu kerana aku takut aku akan berminat untuk memohonnya! Memang ternyata aku tertarik untuk memohon kerja tersebut apabila Kak Wan secara tidak sengaja membuka cerita tentangnya minggu lepas. Rasa-rasanya aku pernah terdengar tentang jawatan kosong ini dulu. Walaupun masa yang sudah agak suntuk sebelum tarikh tamat tapi aku berusaha juga untuk mendapatkan borang permohonannya. Oleh kerana salinan sijil-sijil yang masih belum disahkan itu, aku fikir baik aku lupakan saja peluang yang ini. Tak guna hantar semata-mata kerana ingin menghantar.

Sebenarnya despatch department aku cuti sakit dua hari. Jadi apa salahnya aku ganti dia buat kerja-kerja yang tak susah mana tu. Boleh claim pulak tu – lepas duit untuk beli dvd pirates 2 keping ; ). Hari Rabu pulak tiba-tiba secretary seorang boss ni tak datang ke office. Entahlah kenapa dia tak datang, telefon tidak, sms pun tidak. Sampai ke petang tak ada apa-apa maklumat tentang perempuan ini. Sakit ke dia, dah resign 24 hours ke, mati kena langgar ke? Manalah tahu kan? Jenuh aku nak menjawab dengan staff-staff lain yang nak berurusan dengannya pasal aku tak tahu nak bagi alasan apa. Sebab dia duduk sebelah cubicle aku jadi apa-apa hal mesti orang tanya aku dulu. Senang cerita aku cakap yang dia ambil annual leave bila ada yang sibuk menanya. Jadi oleh kerana dah tak ada orang lain nak ganti kerja-kerja perempuan ni, terpaksalah aku merelakan diri buat kerja-kerja secretary pulak. Cuma tak adalah aku cepat-cepat nak apply mekap dengan pakai skirt sebagai menepati ciri-ciri tipikal seorang setiausaha…. hehhehe …

Kerja-kerja sebagai sekretari ialah kena order air untuk boss dia (yang aku tak pasti boss ni nak minum milo ke waktu pagi, nescafe ke waktu petang, kejap dia nak order itu, kejap lagi nak minum benda lain pulak, pening kepala aku). Kena telefon client dia, taip surat, fax surat, pos surat, set appoinment, macam-macamlah. Lebih kurang macam kerja kena jaga tepi kain dialah nak pastikan segala kehendaknya dipenuhi. Bukan seorang pulak tu boss dia, LIMA orang! Nasib baik yang cerewet tu seorang jer – sorry to say, yang perempuan yang cerewet sangat tu, empat boss lain yang lelaki semua senang berkira. Keesokkan harinya sekretari ni tak datang lagi! Ya Allah, apa kena dengan perempuan ni, sakit teruk sangat ke? Atau dah sesat dalam hutan tak jumpa cari jalan ke office? Boss dia pun tanya aku

“Where is Anjeli? She didn’t come today?”

“No,” aku menjawab ringkas.

Lepas tu dia tak tanya apa-apa dah, terus dia suruh aku order coffee. Untuk satu hari lagi terpaksalah aku menjadi sekretari tak bertauliah ini. Yang si Anjeli masih tak menelefon ke office untuk memaklumkan situasinya. Aku pula tengah menimbang-fikir sama ada perlukah aku menelefonnya sendiri? Sepatutnya dia yang telefon ke pejabat, bagi alasan kenapa absent from work for two days dan bukannya kita di pejabat ni yang kena telefon dia. Tapi aku sms jugak dia ni pasal curious sangat nak tahu keadaan sebenarnya.

What happen to you, if I might ask? Bunyi sms itu.

Beberapa minit kemudian tiba-tiba dia call.

Dia demam rupanya dan dia dah beritahu boss dia yang dia ambil MC. Tetapi apasal boss dia masih nak tanya lagi kalau dah tahu yang minah ni MC. Minah ni pun satu, kenapa tak inform collegues yang lain sama, setakat bagi tahu boss jer – mana boleh macam tu. Kenapa tak boleh buat macam dulu setiap kali dia tiba-tiba tak datang kerja dia turut maklumkan pada officemate yang lain. Jadi, tak adalah menyusahkan orang lain atau membuatkan orang prasangka yang bukan-bukan. Tak apalah, at least aku boleh belajar cara-cara kerja seorang setiausaha. Dalam resume aku nanti bolehlah aku tambah “Tugas-tugas lain termasuk membuat kerja-kerja sekretari jika ada sekretari yang absent mengejut”.

Wednesday, December 03, 2003

Entahkan Jadi Entahkan Tidak

Aku try tukar template baru, well... let see ... jadi ke tidak.
>
>
>
>
>
.... setelah beberapa ketika ......
>
>
>
Yay! Jadi! err.... Tapi tak adalah menjadi 100% kerana part archieve tu sudah tak dapat di access lagi. Profile pun aku tak letak (mungkin aku tak akan letak ....hehe... ). Title-title entry yang aku bubuh dulu pun dah hilang entah ke mana. Aku kena study balik benda-benda html ni. Anyway, thanks to this site yang menawarkan wajah baru ini.

Wednesday, November 19, 2003

Kad Besar! Kad Besar!

Yay! Dah dapat kad raya! Baru tiga keping tapi tak apalah dari tak ada langsung. Tapi yang tak touchingnya aku dah mention awal-awal kat mereka semua yang aku nak hantar kad raya jadi make sure balas. Kalau malas balas – tiada kad untukmu, sorry ya. Itulah, bila kad raya sampai dah tak ada rasa tersentuh perasaan bila menerimanya, sebab kita dah dapat agak siapa yang hantar. Tapi kadang-kadang ada juga terselit satu dua kad dari mereka-mereka yang telah lama terputus hubungan dan tidak dapat di jejak kasih. Aku pula sudah ingat-ingat lupa akan mereka-mereka ini namun di bulan Ramadan yang mulia tersampai pula sekeping kad dari mereka. Masa inilah hati benar-benar rasa terharu malah kita pula rasa bersalah kerana tidak berusaha untuk maintain the relationship.

Setiap tahun aku mesti hantar kad raya ke kampung satu walaupun aku memang akan balik kampung. Ia macam satu kepuasan apabila dapat mengirim kad itu untuk ibu bapa dan adik-beradik, seolah-olah satu countdown bagi mereka mengira kepulangan yang di nanti. Masa aku di ITM dulu, ada seorang kawan aku hantar kad raya yang besar macam saiz kertas manila di lipat dua untuk keluarganya.Sebab impress dengan saiz kad yang sebesar alam tu, aku pun tegur

Aku : Besarnya kad raya! Untuk saper nih?

Kawan : Aku nak hantar untuk bapak aku. (mak dia dah meninggal dunia)

Aku : Kau nak hantar kad besar-besar ni untuk bapak kau? Tapi apasal besar sangat? (entahlah kenapa aku tanya soalan ni)

Kawan : Apa salahnya aku hantar kad yang besar. Sejak kecil ibu bapa kita telah banyak berkorban ..........(penuhkan dengan ayat-ayat nilai murni dan tatarakyat... aku tak ingat apa dia cakap sebenarnya...hehhe... but don’t get me wrong, apa dia cakap semuanya betul tentang keluarga bahagia dan anak yang baik) sebab itulah aku bagi kad raya yang besar ni.

Aku : Oh, macam tu – insaf jap aku dengar.

Lepas tu aku tak adalah terus bergegas ke koperasi beli kad raya besar. Aku angguk jer. Sekarang ni pun aku bagi kad raya kad company jer untuk family dan rakan taulan. Budget untuk beli kad raya (kecil atau besar) aku ganti dengan beli biskut-biskut, kerepek-kerepek, kacang-kacang, maruku, laddu...eh, laddu tak ada – itu untuk deepavali.....hehehe....

Have a wonderful Eid-ul-Mubarak everyone!

Tuesday, November 18, 2003

The Simpsons

Tengahari during lunch hour sebab dah boring duduk berkurung dalam office aku pun keluarlah kejap melihat dunia. Tapi aku dah tak tahu nak pergi ke mana sebab rasanya aku dah habis pusing seluruh shopping kompleks dekat-dekat sini. Nak pergi Times Square malas pulak nak naik monorail tu. Oleh kerana cuaca yang redup dan nyaman, aku berjalan juga ke satu bangunan berhampiran. Mula-mula malas nak membeli apa-apa, dengan tak semena-mena aku beli juga dvd The Simpsons second season. Dah lama aku tak tengok kartun yang mengutarakan perihal dysfunctional family ni. Dulu masa TV3 siarkan, pernahlah aku tengok. Bagi sesiapa yang melanggan Astro boleh menonton siri ini di StarWorld.

Di bawah secara ringkas perkara-perkara mengenai The Simpsons yang aku dapat dari internet.

Keluarga Simpsons terdiri dari Homer yang suaranya di bawa oleh Dan Castellaneta, Marge (Julie Kavner), Bart (Nancy Cartwright) dan Lisa (Yeardley Smith). Anak bongsu mereka yang asyik hisap pacifier tu nama dia Maggie. Tiada sesiapa yang membawa suara Maggie kerana dia tidak bercakap. Tetapi dalam satu episod semasa Maggie menyebut perkataan pertamanya “Daddy”, vocalnya dipinjamkan oleh Liz Taylor.

The Simpsons muncul buat pertama kali pada tahun 1987 menerusi rancangan The Tracy Ullman Show sebagai 30-second-spots. Respond yang di terima di atas kemunculan yang sekejap itu sangat menggalakkan maka ia terbit sekali lagi di saluran Fox sebagai Christmas Special selama setengah jam pada 17 Disember 1989. Kartun ini muncul menjadi siri tetap pada 14 Januari 1990.

Dalam sesetengah episod siri animasi ini menampilkan bintang-bintang terkenal untuk dikartunkan karektor masing-masing menjadi pelakon undangan seperti Aerosmith, Bette Midler, Smashing Pumpkins, Meryl Streep, Tom Jones, Gillian Anderson, David Duchovny dan ramai lagi.

Pada tahun 1997, rancangan ini telah memecahkan rekod The Flinstones sebagai the longest running animated show.

The Simpsons turut mempunyai petak bintangnya sendiri di Walk of Fame pada tahun 1999.

Manakala dalam tahun 1999 juga majalah Time menerusi its century’s end edition telah menggelar rancangan ini sebagai “the best show in the history of television”.

The Simpsons merupakan cetusan idea dari kartunis Matt Groening.

Friday, November 14, 2003

Berbuka di Luar

Dalam minggu ni saja hampir setiap hari berbuka di luar. Start dengan kawan aku di City Square sampailah semalam berbuka di Secret Recipe. Berbuka di food court City Square ala-kadar saja tidak berlebih-lebihan kerana tidak banyak pilihan. Walaupun ada banyak gerai-gerai di situ tapi mostly semuanya kosong tiada penyewa. Aku order masakan ala Thai – ayam sizzling kot nama dia. Kawan aku siap tanya

“Cukup ke makan nasi sejemput macam tu?”

Memang pun, nasi dia letak hanya semangkuk kecil aje, rasa tak puas makan. Tapi masa berbuka tak boleh makan kenyang-kenyang, nanti tak larat pulak nak berjalan. Lepas tu kami nak cari surau untuk sembahyang maghrib. Aku ingat nak sembahyang kat Empire Tower, tapi semua lif nak ke tingkat atas gelap gelita. Bila aku tanya seorang kakak ni, katanya surau dah tutup masa tu. Kami pun pergi ke Ampang Park, bersolat di surau yang terletak di basement. Surau tu kecil sampai bilik wudhuk pun kena bergilir-gilir antara jemaah lelaki dan perempuan. Masa orang perempuan nak ambil air sembahyang mereka kena tarik tirai supaya terlindung dari pandangan orang-orang di belakang yang sedang menunggu giliran. Lagi pun tak sopan nanti tengok perempuan-perempuan tu menonggeng nak ambik wudhuk.

Oleh kerana masih kelaparan, sebelum sampai rumah aku singgah Dunkin Donuts, beli apa lagi kalau bukan beli donut. Then aku singgah pula di satu bakery ni, beli curry puff ayam. Macam karipap jugak tapi saiz dia besar. Memang sedaplah curry puff tu. Masa tengah menaip ni pun asyik teringat kat benda alah curry puff ni.

Tuesday, November 11, 2003

Rendering Raya

Terima kasih kepada mereka yang sign guestbook dan aku akan ambil masa untuk balas dan bersekongkol dengan jurnal-jurnal mereka semua. Petang tadi dengan tak ada plan apa-apa kawan aku ajak berbuka kat luar. Sebelum ini dia dengan aku masing-masing berbuka kat rumah aje, malas nak keluar ke mana-mana. Tambahan pula kat KL ni biasanya hujan petang-petang, baik duduk rumah sajalah. Sebelum jumpa dia, aku pergi KLCC dulu ke pejabat pos, beli setem dan pos kad raya. Mana-mana kawan aku yang guna alamat office tu aku pos free aje, suruh despatch yang hantar. Tapi untuk yang guna alamat rumah – terpaksalah aku pos sendiri. Nanti budak despatch tu banyak pula soal-jawab,
menyalahgunakan service pejabat untuk hantar mel peribadi.

Sebenarnya aku malas juga nak hantar kad raya ni pasal ia nampak remeh. Kita sudah ada e-mail dan sms yang fancy untuk hantar ucapan tanpa perlu bergantung pada sekeping kad. Jika dua puluh tahun dahulu, kehadiran kad raya merupakan salah-satu elemen yang menyucuk semangat raya, kini semangat itu kian hilang. Bagi pendapat akulah tu. Kita kurang ornament-ornament yang boleh menunjukkan bahawa kita sebenarnya sedang menyambut raya. Ketupat? Ya, kalau di Malaysia ketupat nasi ni memang orang akan associate dengan Hari Raya. Dulu-dulu barangkali ketupat ini hanya menjadi sajian untuk perayaan tersebut maka ia layak untuk di angkat sebagai icon.

Lambang masjid? Hmm... kerap juga gambar kubah dan menara masjid ini menghiasi gambar-gambar sebagai hiasan Aidilfitri di kompleks beli-belah atau iklan-iklan. Kita boleh juga mengambil masjid sebagai simbol untuk Hari Raya tetapi ia sudah terlalu lazim. Kita sepatutnya ada satu karektor lain atau mercu yang berbeza untuk menandakan ia terjemahkan Aidilfitri secara khusus. Tak apa ke aku mengambil contoh perayaan agama lain di sini? Misalan paling ketara ialah hari Krimas yang paling tidak pun kita tahu mereka ada Krismas Tree untuk dimegahkan. Rasa bersalah juga sebab bandingkan Hari Raya dengan pokok Krismas tapi itu contoh saja. Mungkin kita tidak perlu mencampur-adukkan perayaan kita dengan lambang-lambang begitu? Bagaimana pula dengan imej pelita yang kadang-kala memang orang akan anggap ia simbol untuk beraya juga tu.

Imej pelita tu lagi bahaya sebab ia memang serupa dengan perayaan Deepavali yang juga dikenali dengan Pesta Cahaya. Pelita = Cahaya, geddit? Pernah dengar metos yang orang-orang dulu pasang pelita di depan rumah pada malam tujuh likur supaya senang malaikat nampak jalan hendak ke rumah mereka? Masa aku dengar cerita ni aku sudah pun besar jadi aku tak adalah nak percaya benda macam tu. Aku lebih percaya yang zaman dulu mana ada bekalan elektrik lagi jadi pelita digunakan sebagai alat untuk menerangi halaman rumah agar bersinar dan mereka lebih bersemangat untuk menyambut raya. Sampai sekarang pun kita masih suka untuk menyalakan pelita walaupun elektrik bukan menjadi satu masalah. Ataupun kita pasang lampu lip-lap-lip-lap yang lebih berwarna-warni semata-mata atas dasar perayaan yang berkunjung setahun sekali.

Mungkin kita tidak memerlukan sesuatu lambang atau icon atau simbol untuk menandakan bahawa kita sedang seronok berhari raya. Cukuplah sekadar melawan hawa nafsu sebulan di bulan Ramadan dan Aidilfitri menjadi petanda kemenangannya. Petanda? Oh, tanda itulah yang ingin kita cari. Selama ini kita memang tidak ada sebarang simbol universal yang ada bentuk fizikal sebagai menandakan Hari Raya kita. Susah-susah sangat kita ambil saja kad raya menjadi icon Hari Raya yang tidak pernah ada itu. Selama ini pun kita panggil kad raya sebagai KAD RAYA, bukan? Betapa signifikannya panggilan itu dengan tujuan ia di kirim. Walaupun kad ucapan sebenarnya bukan simbol yang mutlak untuk Hari Raya namun ia paling kena dengan falsafah raya yang memerlukan kita kunjung berkunjung dan merapatkan tali persaudaraan.

Malangnya kita tidak boleh membiarkan kad raya itu kosong tanpa bercorak. Kad yang hanya mengandungi tulisan adalah boring dan tidak memikat. Ia kena ada lukisan, gambar, imej yang tertentu untuk mengambarkan suasana perayaan itu.. Barulah menarik hati orang mahu membelinya. Sekarang kita kena pilih apakah imej-imej yang sesuai diilustrasikan pada kad tersebut. Tetapi seperti yang aku cakap tadi kita tidak ada suatu lambang khusus yang universal untuk Aidilfitri. Nampaknya kita kena juga pilih ketupat, masjid atau pelita untuk menandakan ketibaan perayaan ini. Ataupun kita boleh mencetuskan ilham sendiri dengan memilih gambar bunga, pemandangan di kampung, kartun, tudung saji atau tepak sirih.

Mungkin lambang atau imej itu adalah perkara secondary. Paling utama ialah bagaimana kita memakmurkan Aildilfitri itu sendiri. Aidilfitri itu terlalu hebat dan bermakna sampai tiada satu simbol pun yang dapat mewakilinya. Masihkah anda ingat kad raya pertama yang ditujukan kepada anda?

(Sebenarnya aku nak cerita pasal aku berbuka puasa dengan kawan aku tu, entah macam mana terlajak cerita pasal kad raya pulak…. maybe next time)

Thursday, November 06, 2003

Bukan Catatan Biasa

Pada suatu masa dahulu (tarikh yang tepat tak ingat – tapi maybe dua tahun lepas) sedang aku membuka laman web search engine google untuk membuat research tentang sesuatu (aku tak ingat secara jujur apa benda yang aku tengah search masa tu) tetapi dalam setiap kali perkataan baru yang aku taip untuk search, pasti salah satu laman web yang google suggest supaya aku surf adalah jongkang-jongket. Terlalu kerap dua perkataan itu timbul di skrin dan mula-mula aku abaikan saja. Tetapi oleh kerana dah acap sangat ia mengganggu pandanganku, maka aku decide untuk memberikan laman web ini peluang. Mungkin ia satu laman yang penting dan patut aku jengah. Lagipun manalah tahu kalau isi kandungannya relevan dengan apa benda yang aku nak cari tu.

….... dia suka mengecat surau…..dia suka menolong orang buta melintas jalan....

Apa benda ni? Apa benda dengan mengecat surau dan tolong orang buta ni? Ni laman web apa ni menulis tentang benda-benda yang dia buat hari-hari? Siapa nak baca? Apa dia belajar, apa lecturer dia bebelkan masa kuliah hari ni, dengan siapa dia keluar hari ni.... penting ke aku tahu pasal benda-benda ni semua? Mula-mula rasa macam menyampah pun ada, saja-saja ke dia ni nak mencari publisiti murah? Tak takut ke nanti ada orang baca apa yang dia tulis ni? Tapi sebenarnya dia memang tak takut pasal pernah dari diarinya tercatat ada salah seorang rakannya siap berpesan pada rakan yang lain “Kau hati-hati sikit cakap dengan Mat Jan tu, nanti apa yang kau cakap kat dia, habis keluar dalam jurnal dia”. Nampaknya ketakutan bukanlah menjadi satu faktor kepada beliau untuk terus menulis hal-hal peribadi di laman maya itu. Ya, aku ada pilihan di sini, kalau tak suka dengan apa yang aku lihat di skrin, aku boleh beralih ke laman lain atau aku padam saja komputer.

Tetapi tidak. Walaupun hati duk merasa meluat campur menyampah tu aku masih browsing halaman yang bertajuk Jongkang-Jongket ini. Sambil tekun membaca, otak masih berfikir-fikir kenapalah ada orang tergamak untuk bercerita hal-hal peribadi secara berleluasa di internet ini dengan menubuhkan website sendiri. Tak boleh ke pendam saja di dalam hati atau buka satu buku diari konvensional yang hanya menjadi tatapan mata empunya. Adakah istilah private and confidential sudah pupus dan semua orang bersedia untuk membuka pekung sendiri? Paling menarik bila aku mendapati ada lingkaran antara diari Mat Jan dengan beberapa orang online diarist yang lain yang mereka sama-sama sapa-menyapa dengan menandatangi buku tetamu. Malah mereka juga ada yang pernah bertemu muka dan menganjurkan aktiviti bersosial untuk merapatkan lagi silaturrahim.

Seakan wujud satu komuniti di situ. Aku pun rasa tergerak untuk meninjau kelompok komuniti ini dengan melayari laman-laman web diarist yang lain pula. Nampaknya sekarang aku tidak boleh menyampah pada Mat Jan seorang tetapi ada begitu ramai lagi orang lain patut aku sampahkan sama! Ramainya yang memiliki diari terbuka ini – terlalu ramai jumlahnya sampai aku tak terbaca. Alangkah anehnya amalan ini, berkongsi cerita peribadi atau komentar semasa untuk bacaan semua lalu kita tidak pula tersipu-sipu untuk bersemuka dengan khalayak umum yang pernah mengetahui rahsia yang terpendam selama ini.

Kita memerlukan keberanian luar biasa untuk meluahkan semua itu secara terbuka. Sesuatu yang luar biasa memang selalu akan membuat orang menjadi intrig. Seperti aku. Ya, dengan muka tak malu aku mengaku bahawa catatan-catatan aneh yang pada mulanya menjengkelkan aku itu telah membuatkan aku jadi kecanduan. Setiap hari hatiku bagai di tarik-tarik untuk belayar di laman web komuniti jurnal ini, curious hendak tahu sambungan episod hidup mereka. Entahlah apa nama penyakit mental ini tapi aku kena tahu juga apa entry terbaru yang mereka isi dalam diari masing-masing, apa cerita suka atau derita yang mereka tempuh atau tak kisahlah kalau mereka cuma mengomel pasal isu-isu tertentu. Aku kena baca juga jurnal mereka. Mesti! Kalau ada sesetengah laman yang lama tidak dikemaskini aku sudah mula pandai untuk menyain guestbook meminta mereka teruskan menulis.

Bagaimana kalau aku bukan setakat menurunkan catatan di dalam guestbook? Bagaimana kalau aku mencatatkan perkataan-perkataan itu di dalam laman web aku sendiri? Oh, mungkin penyakit mental ini sudah kronik sehingga aku boleh berfikir sampai ke situ. Apa yang hendak aku tulis nanti? Siapa yang hendak membacanya? Pandai ke aku nak develop laman web ini? Persoalan lebih menakutkan, SANGGUPKAH aku mencoret sesuatu yang bakal menjadi bahan tatapan ramai nanti? Apakah pula persepsi mereka tatkala membacanya? Mereka akan menilai aku nanti, mengadili malah membuat rumusan tentang aku seseorang yang mereka kenali hanya melalui tulisan-tulisan di laman web. Sanggupkah pula aku menghadapinya?

Persoalan-persoalan terus berpusing-pusing di benak. Mungkin dua tahun tidak cukup lama untuk mengumpulkan kekuatan. Tetapi sampai bila aku perlu terus teragak-agak? Fikirkan jika ada yang mengkritik penulisan kau nanti bermakna mereka ada membaca catatan itu. Tapi aku tidak mengharapkan orang membacanya. Kalau macam tu kenapa kau publishkannya? Waduhh... ruwat sekali ya? Perasaan ini berbelah-bagi, bagaimana bisa aku ingin miliki diari online sendiri jika hatiku terus berbolak-balik? Fikirkan bagaimana kalau catatan kau itu dapat memberi inspirasi pada seseorang? Sebagaimana aku yang mula-mula bertembung secara tidak sengaja dengan Jongkang-Jongket yang sangat aku annoyed dulu. Lama-lama ia tidak lagi menjengkelkan sebaliknya menjadi ketagih. Membuatkan kau menjadi kritis atau setidak-tidaknya kau boleh mengasah minat untuk menulis dan membaca. Walaupun kau mungkin tidak akan menjadi web-developer (tengoklah jurnal aku yang tidak semenggah ini) namun kau masih boleh berbangga kerana celik IT...(yeahh...right)

Cukuplah dua tahun menimbang-fikir. Kini masanya untuk menjelmakan kekuatan yang terbenam. Kita tinggalkan yang buruk-buruk untuk kita dan segala yang molek itu datangnya dari Allah. Dan dari Dia juga datangnya kekuatan luar biasa ini untuk aku menulis di sini.

Sunday, November 02, 2003

Perjumpaan yang Belum Selesai

Jumaat lepas akhirnya Malaysia berjaya menerima Perdana Menteri yang ke-lima. Rugi juga rasanya tidak berpeluang menyaksikan siaran langsung perletakan jawatan serta majlis mengangkat sumpah pemimpin kerajaan yang baru ini di kaca tv. Masa tu aku masih di office. Maklumlah bukan senang kita nak tengok peristiwa bersejarah begini – kena tunggu 22 tahun sekali. Seakan pelik apabila pembaca berita menyebut perkataan Perdana Menteri tetapi visual yang keluar adalah wajah Datuk Seri Abdullah. Pelik juga apabila mendengar bekas PM dan bekas wanita pertama yang kedua-dua nama mereka didahulukan dengan gelaran Tun. Masih belum dapat menyesuaikan diri untuk perubahan-perubahan ini.

Ap balik membawa suratkhabar Utusan yang penuh dengan rencana dan foto-foto bekas PM mengisi setiap sudut lembaran. Puas dengan membelek saja, sampai tak larat nak baca. Ada satu artikel berkenaan saiz pinggang Dr. M yang tidak berubah sejak dari 16 tahun dulu seperti yang diceritakan oleh tailor peribadi beliau. Selain itu The Star pun ada menerbitkan edisi khas untuk hari bersejarah tersebut. Akhbar yang lain pun mesti turut tidak ketinggalan menyisipkan isu khusus untuk merakamkan detik persaraan Dr. M sekaligus meraikan Datuk Seri Abdullah sebagai peneraju kerajaan yang baru cuma aku tak berpeluang nak baca semua. Lagipun isi kandungannya mesti lebih kurang sama aje lainlah kita baca suratkhabar pembangkang….

Aku tidak pernah berpeluang untuk menatap Dr. M dari dekat. Berbeza dengan Ap dan Iwan yang pernah berjumpa dengan beliau dan isteri serta sempat bersalam, aku pula usahkan nak pergi dekat, bersalam-salaman jauh sekali. Ap bercerita yang pada masa tu mereka menghadiri Rumah Terbuka Krismas yang diadakan di Istana Budaya (tahun tak ingat) dan turut dihadiri ex-PM. Masa turn untuk bersalam tu, orang tengah berasak-asak untuk menghampiri beliau dan bodyguard di kiri-kanan yang berkawal membuatkan hasrat untuk berjabat tangan seakan mustahil. Tapi Ap terus berusaha menghulurkan tangannya dan kalau dapat sentuh hujung-hujung jari pun dah cukup. Buat syarat dapat salam dengan Dr. M. Masa tu manusia terlalu crowded dan peluangnya satu nisbah seribu. Tapi entah macam mana Dr. M tiba-tiba menyambut tangannya dan Ap ingatkan salamnya akan di sambut sambil lewa. Sebaliknya beliau menggenggam erat dan mengambil masa untuk berbalas pandang dengan empunya tangan sambil tersenyum. Satu jabat salam yang mesra dan sesiapa jua akan menghargainya seumur hidup.

As for me it’s a different story altogether. Aku dengan seorang kawan tengah berjalan-jalan di Stesyen Sentral semasa ia baru di buka tidak lama dulu. Setelah penat meronda masa kami duduk melepaskan lelah atas steel bench mengadap tv yang di pasang di ruang legar tersebut tiba-tiba terdengar riuh-riuh di main entrance. Ada ramai orang membentuk seakan kelompok di tengah-tengah laluan seakan meraikan sesuatu. Leher aku tercangak-cangak ingin meninjau apakah gerangan yang sedang berlaku. Ada upacara apa ramai sangat yang berdedai-dedai? Aku tak nampak jelas sebab tempat duduk kami jauh. Tiba-tiba kawanku berkata,

“Eh, ada menterilah. Jom blah,”

“Menteri? Menteri mana? Aku tak nampak pun,“ jawabku sambil kaki turut beredar mengikutinya. Kami memicit butang lif dan naik ke tingkat atas stesyen. Kami memilih satu anjung di sudut untuk memantau acara dari ruang atas. Dekat situ barulah clear view siapa orang penting yang sedang di sambut itu.

“Eh, itu bukan menterilah, itu PM!”. Tak tahu kenapa aku cakap macam tu sebab aku rasa jawatan menteri tu tidak sama dengan jawatan PM.“Jom turun baliklah, boleh tengok dekat-dekat,”

“Tak payahlah, tengok kat atas jer,”. Kawan aku menolak. Jadi itulah pengalaman pertama aku terjumpa Dr. M di Stesyen Sentral tersebut, tengok dari jauh pulak tu.

Thursday, October 30, 2003

Cond-Air

Kerja-kerja pembaikkan bahagian dalam bangunan yang terjejas akibat kebakaran itu masih sedang berlangsung. Ada ramai pekerja maintenance yang bertungkus-lumus repair apa-apa yang patut. Udara dalam bangunan juga semakin jernih setelah beberapa hari bau benda hangus seakan terbakar memekung di sekeliling. Cuma air-cond pula yang terlebih kuat dari biasa. Dulu tak sesejuk ini hinggakan aku terasa ingin duduk berkelubung dalam selimut bulu kambing biri-biri untuk menghangatkan diri. Sejuk tak tahan sampai nak menulis pun terketar-ketar jari-jemari. Kadang-kadang sebab tak sanggup lagi menanggung kesejukan melampau aku berlari masuk ruang tangga kecemasan yang tidak disirami air-cond itu. Cuma area itu saja yang mengalami imbangan udara normal, tidak begitu panas dan tidak begitu sejuk. Jadi sesuailah aku melegakan diri di situ sekejap. Kalau aku berlari keluar bangunan nanti, apa pulak boss aku kata kalau tiba-tiba dia terserempak aku kat luar, apo nak jawab?

Sejuk-sejuk begini ia tidak membuat kita terasa begitu lapar, bukan? Malah puasa berlalu begitu smooth tanpa sedar bahawa kita tidak makan apa-apa selepas sahur. Kadang-kadang sempat lagi masa lunch hour aku keluar pergi ke Giant untuk bershopping selain untuk escape dari kedinginan air-cond boleh juga bawa-bawa diri ku ini berjalan-jalan. Terperuk saja di cubicle office membuatkan aku jadi tidak bermaya. Alamak, terlalu banyak godaan di Giant terutama di area kafe tu, ramai orang sedang makan-minum. Terpaksalah aku berpaling dari mereka kalau tak nanti terliur pulak. Begitu juga di pejabat kalau terlihat mana-mana staff yang tak puasa sedang meneguk air, kenalah cepat-cepat menoleh ke arah lain. Kalau penat nak berjalan jauh, aku memang tak betah duduk dalam office yang sejuk itu masa lunch hour. Aku mesti keluar juga dari situ.

Monday, October 27, 2003

Fasting, Fire

Hari pertama puasa pagi-pagi lagi aku dah sampai office alangkah terkejutnya aku mendapati office aku dah terbakar!!

Well… tak adalah terbakar teruk at least kat department aku tu keadaannya masih terkawal cuma fail-fail dan kertas-kertas banyak yang kucar-kacir. Bau semacam asap atau benda hangus sesekali terasa masih menerawang di persekitaran pejabat. Dinding di luar department aku tu berjalur dengan kesan tinggalan kebakaran, hitam dan comot.

Mengikut laporan yang aku terima, kebakaran berlaku pada hari Khamis malam Jumaat ketika kaum India sedang sibuk membuat persiapan menyambut hari Deepavali. Ia dikatakan berpunca dari litar pintas dan jumlah kerugian masih belum dapat ditaksirkan. Macam beritalah pulak.

Bahagian bangunan yang terjejas akibat kebakaran itu sekarang sedang dibaikpulih. Buat sementara waktu kakitangan yang bertugas di area bangunan yang telah di jilat api itu dipindahkan ke bahagian lain yang selamat.

Puasa hari pertama amat meletihkan, sampai pening-pening kepala aku dibuatnya. Tak tahulah pening sebab puasa atau pening sebab aku terhidu bau semacam benda hangus tu. Alangkah indahnya kalau aku dapat melelapkan mata di kala sakit kepala begini.

Bau benda terbakar tu kejap-kejap ada, kejap-kejap hilang di serap wap pendingin hawa. Rasa sungguh tidak selesa. Bersahur makan roti dan minum air suam saja. Lepas tu tidur balik. Nasib baik aku sahur semalam sebab pagi ni kena kemas department yang berselerak bahana malapetaka kebakaran ini.

Ramai staff terpaksa kemaskan dokumen-dokumen kerja mereka, fail-fail dan benda-benda remeh lain sama ada isikan dalam kotak atau perlu di carik. Kalau tak sahur tentu tak larat nak buat semua kerja-kerja tu.

Selamat berpuasa!

Sunday, October 26, 2003

Queue

Nota: Patutnya aku submit entry ni last Thursday tapi Blogger ni pulak ada error apa entah.

Last Wednesday pergi KLCC untuk meninjau pawagamnya – filem apa yang masih belum sold-out al-maklum hari Rabu memang biasanya crowded dek harga tiket yang murah. Masih ada filem yang belum bersignal merah tetapi aku tidak pula berminat untuk menontonnya. Orang ramai berjujuk beratur nak beli tiket membentuk satu queue yang panjang. Terdengar seorang pakcik bertanya pada salah seorang remaja yang beratur

“Why the people queueing here?” Duh, nak tengok wayang ler pak cik oii! Actually aku tak sempat dengar apa jawapan budak tu tapi for sure dia akan bagi jawapan yang sama. Mungkin pak cik itu dah tahu mengapa mereka itu berbaris sebab mustahil pak cik itu tidak nampak kaunter jual tiket kat depan tu. Tapi sebab terlalu curious baik dia bertanya jugak untuk memuaskan perasaanya sendiri. Memandai pulak aku ni. Filem yang aku nak tengok dah limited seat so aku batal saja rancangan menonton wayang. Daripada aku menyusahkan diri duduk berhadapan screen dengan kepala tercangak-cangak sambil mendongak, baik aku balik makan nasi kat rumah. Bukannya kita dapat menghayati filem yang di tonton itu sebaliknya sakit pulak tengkuk kita nanti kerana posture leher yang tidak selesa.

Aku try call Iwan untuk beritahu pasal aku tak jadi tengok wayang tapi dia tidak dapat dihubungi. Entah apa problem handphone dia tu aku dah call beribu-ribu kali pun masih tak dapat. Hantar sms pun tak dapat jugak. Hopefully dia tak datang KLCC sebab aku dah nak balik masa ni – nanti penat-penat dia datang aku pula dah blah. Kami dah plan nak tengok wayang hari ni tapi disebabkan seat yang dah hampir penuh maka aku memutuskan tak payahlah tengok. Susah pula aku nak call si Iwan ni untuk inform dia pasal tu. Aku beredar melangkah ke kekisi di anjung untuk melihat pemandangan di concourse. Ada pentas terbentang di situ dengan trio musician India sedang mengalunkan irama tradisional mereka. Lagu raya deepavali agaknya. Tak tahu lagu raya deepavali macam mana kan? Di atas lantai terhampar kolam yang cantik terlukis dengan kombinasi imej merak dan perawan (tak silap akulah).

Aku jenguk sekejap aje ke bawah melihat Colours of Rangoli tu then aku pun berlepas ke Kinokuniya. Mula-mula macam nak masuk membelek-belek buku dalam tu tapi rasa macam malas pula aku terus pergi supermarket membeli groceries. Rupa-rupanya ada satu lagi lokasi yang sedang mempunyai barisan yang panjang selain dari TGV tadi. Tempatnya ialah Rotiboi! Setiap kali aku lalu kat sini pelanggan yang beratur nak membeli bakery tu tak pernahnya surut. Lantas setiap kali itu juga aku tak jadi nak singgah – malas nak queue. Iwan pernah bercerita ada classmate dia sorang yang duduk di Setiawangsa setiap kali naik LRT nak ke KL mesti singgah stesyen KLCC dulu semata-mata nak pergi Rotiboi. Setelah membeli juadah yang dihajati barulah dia naik semula LRT sampai KL. Begitu hebat penangan kedai roti ni. Aku tak boleh komen banyak pasal belum pernah merasa sedap ke tidak kek, roti, yang di jual di sini. Semasa aku lalu di sisi kedai tiba-tiba terpandang pak cik yang aku nampak kat TGV tadi secara kebetulan dia turut berada di Rotiboi. Raut wajah pak cik tu kelihatan musykil melihat kat sini pun ada perbarisan. Aku terperasan dia menghampiri kelompok yang sedang beratur tu. Masa ni dia tengah approach salah seorang dari mereka dengan gaya ingin bertanya sesuatu. Mesti orang tua ni curious lagi pasal apa agaknya ramai-ramai mereka ni berbaris depan kedai roti ni, apa benda yang menarik sangat tu. Cuma aku tak adalah nak menyempil dekat pak cik tersebut semata-mata nak tumpang mendengar apa soalan yang dia tanya. For sure mesti soalan dia berbunyi, “Apasal semua queue panjang-panjang ni? Nak beli apa?”

Tuesday, October 21, 2003

PS = Perut Sakit

Last Friday setelah balik dari makan-makan di PJ aku singgah PS kejap berjalan-jalan. Aku rasa ini kali ke dua aku pergi PS untuk tahun ni. Masa tu fasa keduanya masih dalam pembinaan dan gerai-gerai masih banyak belum di buka. Kini dah siap sepenuhnya bumbung biru tinggi melengkung dah siarkaki dengan pavement berwarna terracota. Aku tak plan pun nak ke sini tapi sebab malas nak balik rumah awal-awal so baik aku tengok-tengok apakah pembaharuan yang telah meletus di sini. Perbezaan paling ketara ialah sudah tidak berleluasa lagi cakera cetak rompak dipamerkan di PS. Belakang kiralah yang tidak dipamerkan tu. Barang-barang lain seperti biasa macam jam tangan, barangan kulit, aksesori, pakaian, haruman, cenderamata dan seba-serbi perkakasan jenama palsu yang lain.

Aku cuma window shopping tanpa berhasrat untuk berbelanja kecuali kalau aku terjumpa dvd filem yang aku berkenan. Tengah sedap-sedap meronda tu tiba-tiba sakit perutlah pulak. Mula-mula aku rasa macam boleh kawal lagi perut ku yang start nak memulas tu, tapi lama-lama tak boleh tahan pula. Waduh… gimana ni ya? Kena cepat-cepat cari tandas ni. Macam mana boleh sakit perut ni? Apa yang aku makan tadi? Masa makan kat kedai mamak kat seksyen berapa entah kat PJ tadi aku makan nasi lemak dengan sambal ikan sardin, taruk kari ayam sikit dan minum teh tarik. Tak tahulah apa puncanya perut ini meragam. Di kala ini orang sedang berasak-asak di tengah PS. Ada yang berhenti sekejap meninjau gerai-gerai jualan di situ. Ada yang sedang tawar-menawar. Ada yang berjalan-berhenti-berjalan balik maka ia melambatkan aku yang tengah kecemasan nak melabur ni.

Terpaksalah aku menyelit di celah-celah manusia yang bertali-arus itu. Nampak saja mana ada ruang kosong yang tidak ada orang lalu aku cepat-cepat meloloskan diri. Sampai terlanggar apa-apa yang berada di depan sebab nak cepat sangat ni mengejar toilet. Mula-mula aku fikir nak tumpang melabur kat hotel tepi PS tu aje tapi biasanya toilet hotel tak ada air susah nak beristinjak nanti. Lagipun nak cari lokasi tandas satu hal pulak dalam hotel tu, baik pergi ke tandas dalam shopping complex seberang jalan sana. Aku risau jugak dalam aku dok kalut cemas tergesa-gesa macam tu orang ingat aku ni baru lepas mencopet somebody dan sedang nak melarikan diri. Sempat pulak aku fikir benda negatif. Apa yang penting aku harus cepat sampai ke tandas nanti tercirit tengah jalan, mampos……kehkehkehkeh…. Nasib baik traffic light tengah merah masa tu nak melintas pun senang. Depan kotaraya hampir terlanggar seorang gadis ketika berlari-lari anak. Tiba saja depan mangkuk jamban….. barulah lega rasanya.

Adakah aku terus saja balik ke rumah selepas itu? Tidak. Sebaliknya aku berpatah semula ke jalan Petaling tersebut kerana belum cukup lagi satu pusingan menawaf PS. Actually buang masa jer aku pergi situ bukan aku ada beli barang pun. Bila rasa dah puas hati semua sudut dah di jengah, segala ceruk dah di celah, aku pun balik dalam pukul 10.30.

Thursday, October 16, 2003

Sesuap Nasi

Apakah motivasi utama anda untuk bangkit dari tidur setiap pagi (selain dari sembahyang subuh yang wajib itu)? Tentu sesetengah dari kita terfikir tentang makanan – apakah sarapan untuk pagi tersebut setelah sepanjang malam berpuasa di pembaringan. Sesetengah dari kita beruntung kerana celik mata saja boleh terus ke dapur, masak breakfast atau yang lebih beruntung lagi terus pergi ke Delifrance atau McDonalds atau hotel-hotel untuk menikmati sarapan yang mudah dan menceriakan. Bayangkan kalau anda bangun pagi saja terpaksa menyelongkar tong sampah semata-mata untuk mengutip saki-baki makanan yang orang buang menjadi makan pagi anda. Banyak-banyaklah bersyukur anda tidak perlu seterdesak itu semata-mata untuk mengalas perut.

Semasa aku baru berpindah ke sekolah rendah baru dahulu di sebuah perkampungan nelayan, ada seorang classmate aku ni setiap hari asyik mengendeng bekal yang aku bawa masa waktu rehat. Mula-mula aku tak kisah lagi pun makanan dalam bekal tu pun sama macam yang aku makan sebelum keluar dari rumah pagi tadi. Aku bawa bekal sebab ingin menjimatkan belanja lagi pun keluarga aku sendiri bukan orang senang. Kadang-kadang aku makan sikit jer makanan tu sebab aku simpati dengan kawan aku ni yang nampak macam lapar sangat. Ada sekali tu aku tak makan langsung bekal tu – aku terus bagi dia, tapi dia nampak macam tersinggung pulak. Then aku terpaksa convince dia yang aku tak lapar dan dia boleh makan bekal yang aku bawa tu. Pernah juga aku tanya dia,

“Kau tak makan ke kat rumah pagi tadi?“

“Tak.“

“Mak kau tak masak ke pagi-pagi?“

Dia ada ramai adik-beradik dan keluarga dia miskin. Mak dia kerja di tempat menyiang ikan dan bapanya kerja di kilang papan. Maybe mak dia ada masak sarapan pagi-pagi tapi tak cukup untuk dia agihkan sedikit sebagai bekal ke sekolah sebab aku tak berapa ingat fakta yang ini. Tapi apa yang aku ingat sangat dia memang selalu mengendeng bekal dengan aku sampai ada masa-masanya aku terasa irritated. Ada juga sekali tu aku geram sebab selalu menjadi supplier makanan dia di sekolah membuatkan aku tak bawa bekal pada hari tersebut.

“Kau tak bawa bekal ke hari ni?“

“Tak. Hari ni aku beli kat kantin jer,“ jawab aku dengan perasaan lega sebab tentu dia dah tak boleh mengendeng dari aku lagi. Hehhehe... I’m bad.

“Tak apalah – nanti kau beli kat kantin, tinggalkan sikit untuk aku ya?“

Hah, macam tu pulak. Aku tak terfikir yang makanan yang aku beli di kantin pun dia nak jugak. Aku ingat dia suka bekal yang home-made cook aje. Tambahan pula kalau beli mee goreng di kantin misalnya, banyak mana sangat yang kita boleh dapat, tidak seperti bawa mee goreng dari rumah yang kita boleh letak seberapa banyak yang kita mahu. Okey fine. aku terpaksa juga berkongsi makanan yang aku beli di kantin hari tu dengannya semata-mata tidak sampai hati melihat dia kelaparan.

Tapi semua ini berakhir bila aku sekeluarga berpindah ke bandar dua tahun kemudian dan aku pun turut bertukar sekolah di tempat baru. Sekaligus menamatkan tugas aku sebagai food provider untuk classmate aku yang seorang ini. Adakah aku merasa lega? Ya, lega juga kerana terasa lepas dari tanggungjawab tidak bertulis itu walaupun aku masih tidak dapat terlepas dari sesekali terkenangkan nasibnya. Terkilan juga aku sebab masa tu aku tak terfikir langsung untuk adukan perihal dia yang tergolong dalam kategori murid-murid susah ini ke pejabat sekolah. Tak tahulah selepas ketiadaanku, siapa pula yang menjadi rakan tempat dia menumpang sesuap nasi.

Hari ini kita menyambut World Food Day dengan impian semua orang bebas dari kebuluran atau pun kita sama-sama berkongsi sedikit makanan yang kita ada untuk dinikmati bersama. Aku dedikasikan hari ini untuk classmate aku itu dengan harapan semoga dia sekeluarga dapat memiliki kehidupan yang lebih baik dari dulu dan memperolehi zat yang mencukupi untuk menjalani hari-hari yang menyihatkan.

Tuesday, October 14, 2003

Biji-biji Kopi yang Mencabar

Sepanjang aku berpeluang mendengar contest anjuran Nescafe ini tidak seorang pun peserta yang berjaya membalas soalan yang diajukan oleh dj. Kebanyakannya selepas mendapat satu soalan saja dah terpaku, kelu dan terpinga-pinga. Ungkapan paling popular yang kerap terlontar ialah “Kenapa awak nak tahu?”. Kadang-kadang sampai dua tiga kali si dj tanya soalan yang lain pun masih balas dengan “Kenapa awak nak tahu?”. Ada sekali seorang pendengar ni sampai kata laluan pun tak boleh pass. Rugi betul, sia-sia saja terlepas RM100. Tapi masa aku tak dengar contest ni aku rasa ada peserta yang berjaya mengaut hadiah wang terkumpul sebab ada masa-masanya kedudukan wang tunai itu berubah. Cuma aku aje yang belum berkesempatan mengetahui macam mana cara peserta-peserta ini berjaya menyoal balik soalan-soalan dj berkenaan sekaligus bergelar pemenang. Dj tu pulak tak habis-habis tanya “Bau busuk ni, awak kentut ya?” antara soalan favourite dia.

Aku pula jangan berharap dapat masuk peraduan ini kerana produk kopi tu pun tidak di beli, macam mana nak hantar borang penyertaan. Aku minum secara percuma saja di office. Semalam kawan aku mention tentang kopi jenama Davidoff. Dia kata itulah kopi paling harum yang pernah diciumnya. Harganya pun mahal, satu jar dah RM17. Tapi bekasnya cantik sesuai dengan harga. Sampai cashier kat tempat dia beli kopi itu pun boleh terkejut tengok botol kopi yang menarik itu.

”Cantiknya! Kat mana awak ambik ni?“ tanya cashier tersebut semasa dia ingin membayarnya. Nampak sangat tak ada siapa yang membeli kopi itu sebelum ini. Lagipun kalau ada jenama yang lebih murah baik pilih yang murah kan? Tambahan pulak yang murah tu ada offer masuk contest, mana tahu bernasib baik menerima panggilan dari stesyen Redfm untuk sertai peraduan yang dimaksudkan.

Aku rasa satu compliment paling dihargai peminum kopi ialah apabila ada orang mention pasal gigi kita yang putih berseri walaupun kita peminum kopi yang kronik. Macam ada sekali ex-housemate aku cakap “Macam mana gigi kau boleh putih hah, padahal kau hari-hari minum kopi Aku yang tak minum kopi ni pulak gigi kuning di-raja.” Aku tak boleh komen pasal gigi dia yang kuning tu pasal aku bukan doktor gigi dan aku tak ada kerja nak check faktor-faktor kekuningan tersebut terjadi. Tapi gigi aku pun bukannya putih sangat namun masih tidak mencapai standard warna gigi yang sepatutnya bagi seorang coffee addict. Sekurang-kurangnya kopi bukanlah penyebab gejala gigi kuning bagi sesetengah peminumnya.

I’m off to my coffee break now!

Friday, October 10, 2003

Mental Egg

Malam tadi aku telah mendengar dj Light and Easy menyebut sesuatu tentang World something Day. Rasa-rasanya aku dengar dia sebut World Eggs Day. World Eggs Day?! Wujud ke Hari Telur Sedunia tu? Kenapa perlu ada satu hari khusus untuk didedikasikan pada telur-telur? Penting sangat ke? Aku rasa aku dah tersilap dengar ni. Mungkin dj tu sebut perkataan lain tapi aku pulak terdengar benda lain. Mungkin aku masih terbayang-bayang imej peserta-peserta Fear Factor tu kena makan testicle a.k.a telur kerbau membuatkan perkataan itu saja yang berlegar buat masa ini?

Sanggupkan anda meratah telur kerbau? Bukannya satu tapi dua sekaligus. Eeeii..... telur binatang apa sekalipun rasanya tak ramai yang sanggup telan. Walaupun untuk US$50,000 kerana ada dua peserta wanita tidak sanggup menikmati sajian eksotik berkenaan. Gila betul tapi kerana duit ada orang mampu berbuat apa saja. Masa stunt makan-makan tu ntv7 ada censored sedikit aksi peserta mengunyah benda alah tu, takut ramai yang termuntah depan tv agaknya. Tapi masa Astro siarkan dulu (kebetulan aku pernah tengok episod yang ini) tak ada pulak censor, ditayangkan macam stunt-stunt yang lain juga.

Mungkin mereka gila kerana sanggup makan telur kerbau at least salah-seorang dari mereka berbaloi dapat menang hadiah. Aku check website United Nations dan aku temui ini. Aku pasti yang dj Light and Easy tu sebenarnya mention tentang World Mental Health Day dan bukannya Hari Telur seperti yang aku terdengar. Macam kesasar pulak bunyi antara Eggs dan Mental Health. Jauh sangat perginya. Anyway hari ni juga sudah 14 Syaaban bermakna malam nanti adalaah Malam Nisfu Syaaban. Cuma tinggal separuh bulan saja lagi sebelum Ramadan menjelma.

Happy weekend too!

Thursday, October 09, 2003

Sahutlah Panggilan Kerja

Ada satu panggilan aku terima last Friday yang membuatkan aku menjadi kaget.

“Hello, ini Encik **** ke? tanya perempuan yang telefon aku tu.

“Ya, saya, ada apa?”

“Tadi awak ada call sini berkenaan dengan jawatan kosong kan?“ Aku tersentak kejap. Eh, bila masa pulak aku call tanya pasal vacancy ni?

“Tak adalah cik, bila tu?” aku mula musykil.

“Bukan awak yang call tempat ni tadi? Nama awak **** kan?

“Ya, tu nama saya – tapi setahu saya err – saya tak ada pulak call company awak ni apply apa-apa kerja,” aku menerangkan sambil berkerut dahi memikirkan sesuatu. Tiba-tiba aku teringat ada seorang pekerja di company aku ni mempunyai nama yang seakan-akan nama aku. Agaknya panggilan ni untuk dia kot? Operator tu kadang-kadang main transfer aje call tu ikut sedap telinga dia yang mendengar padahal caller sebenarnya sebut nama yang lain. Tapi aku teruskan melayan pemanggil ini.

“Betul? Habis macam mana ni?” perempuan di sana mula gelisah.

“Apa nama penuh orang yang mintak jawatan tu tadi?” aku bertanya.

“Tak ada nama penuh, dia cuma bagi nama **** lepas tu dia suruh call semula sebab masa dia call tadi saya tak ada,”

“Oh, macam tu. Errr… boleh saya tahu jawatan apa yang ‘saya’ minta tu?” Kelakar pulak bunyi soalan aku tu – yalah aku nak juga tahu kerja apa yang si **** apply ni.

“Jawatannya ialah supervisor dan kami dah setkan masa untuk interviu esok,”

“Esok? Hmm… kalau macam tu bolehlah saya datang – tapi apa qualification untuk kerja ni?” Aku pula tiba-tiba interested tentang kerja tu.

“Eh, tapi bukan awak yang call sini tadi, bukan?”

“Memang bukan saya yang call tapi apa salahnya saya cuba,”

“Mana boleh macam tu encik. Hmmm…. err….apa nombor extension encik ni?”

“No ****. Berapa nombor yang dia bagi awak?“

“Oh, salah oranglah ni – dia bagi nombor lain no. ****,”

“Ye ke? Nanti saya check kejap siapa tuan punya no. extension ni,” Aku pun check di Lotus Notes senarai nama staff dan nombor sambungan mereka. Hah, dah agak dah, memang betul pun call ni sepatutnya disambungkan untuk staff yang nama seakan-akan nama aku ni.

“Oh…. extension tu untuk staff ni – nama dia *******,” aku pun start mengeja nama mamat ni dan sebut betul-betul supaya perempuan di sana tidak tersalah sebut dan aku pun tolong transfer call tu sekali.

There goes my chance to attend the said interview tomorrow.

Kalau anda ingin tahu aku agak cuak menerima panggilan telefon itu tadi. Sebenarnya dalam dua tiga minggu kebelakangan ini ada beberapa orang colleagues di sini sibuk promote beberapa jawatan kosong yang mereka jumpa di internet atau suratkhabar yang mereka rasakan sesuai untuk aku mohon. Sekaligus membuatkan aku jadi paranoid di atas keprihatinan mereka itu. Kenapa tiba-tiba mereka perlu jadi begitu proaktif sekali mewar-warkan vacancy-vacancy tersebut? Adakah mereka tahu sesuatu yang aku tidak tahu? Adakah mereka sudah jelak sangat melihat aku bekerja di sini? Adakah mereka dah ingin melihat aku berhenti sangat ke dari sini? Aku tidak tahu.

Itulah, bila saja aku terima call yang mengatakan aadakah aku ada menelefon company itu berkenaan kerja kosong membuatkan aku secara longgar turut suspek one of my colleagues yang tolong membuat panggilan itu bagi pihak aku. Kalau dah sampai siap tolong telefon lagi – ini dah melampau. Kalau setakat inform di mana company yang ada vacancy – itu boleh di terima lagi. Tapi ternyata panggilan itu bukan untuk aku. Rupa-rupanya ada staff lain yang lebih advance dengan telah membuat inisiatif mereka sendiri dengan apply kerja tersebut dan dapat panggilan temuduga pula. Aku sepatutnya berterima kasih pada staff-staff lain yang pada mulanya aku anggap mereka kepoh sangat dengan promote vacancy tu dekat aku. Biarlah apa saja pun motif mereka, kalau aku rasa interested aku akan apply. Buat masa sekarang aku akan terus bekerja di sini selagi aku masih rasa selesa dan “selamat“ sambil aku mengemaskinikan resume aku ni.

Tuesday, October 07, 2003

Duri Durian

Dua orang kawan aku datang dari Johor Bahru last weekend (saperately) dan kedua-dua mereka tidak sempat untuk ku temui. Next timelah. Aku keluar menonton The Big Durian di Sobranie setelah terlepas beberapa tayangannya sebelum ini di Actor’s Studio Bangsar. Aku tengok filem ni pun pasal nak tahu apa yang watak Yuen tu jawab tentang soalan mengapa umat Islam diharamkan memakan babi. Jawapan yang naïf itu aku rasa kelakar juga.

Biasalah kita yang hidup multi-racial ni agak ignorance untuk mempelajari sesuatu tentang adat dan agama bangsa lain. Macam itulah juga bila di US golongan yang berserban itu semua di sangka Muslim padahal ada juga yang berserban itu ialah orang Sikh. Seperti orang India yang lazimnya tidak boleh makan lembu – tapi aku ingatkan semua orang India tidak boleh makan daging lembu. Satu hari aku pergi lunch department dengan colleagues yang terdiri dari bangsa Cina dan India, ada staff India seramai tiga orang ni semua order beef. Then, boss Cina ni pun tegur

“I thought Indian cannot eat beef?” Salah seorang dari mereka tersipu-sipu jawab

“No – some can eat…...dependslah,” Oh, macam tu pulak. “By rights Reeta (one of the Indian staff), cannot eat meat at all, because she’s a Brahmin,” Si Reeta yang mendengar kata-kata itu pantas menjawab

“I don’t care,”

Brahmin? Oh, sistem kasta yang ada Brahmin dan lain-lain tu. Tak tahu pula yang sistem kasta ni masih diaplikasi sampai sekarang. Kita semua memang kurang prihatin dalam hal begini. Mungkin ia tidak penting? Atau mungkin ia hanya menjadi beban kalau kita tahu sesuatu tentangnya?

The Big Durian adalah sebuah filem yang membebankan. Tak pasal-pasal kita boleh tahu apa isi hati kaum lain mengenai bangsa Melayu (yang buruk-buruk terutamanya) di hambur right into our face. Namun, secara tidak langsung terselit juga perasaan lega kerana finally ada beberapa persoalan perkauman sensitif yang kita teringin hendak tahu tapi kita takut untuk memperkatakannya secara terbuka terurai menerusi filem ini. Kita masih tidak hidup secara harmoni yang mutlak. Ada banyak bom jangka atau periuk api yang tertanam di sekeliling kita yang kita tidak nampak. Bila-bila masa saja ia boleh meledak jika kita tidak berhati-hati atau jika ada sesiapa yang terlanggar batas sempadan.

Tapi ada baiknya sesekali kalau sempadan berjaya diterobos tanpa ada sebarang bom meletup kerana kita perlu juga tahu apa yang ada di sebalik pagar sana. Kita tahu ada buah durian di situ kerana kita boleh mencium baunya tetapi kita tamak kerana tidak puas setakat baunya saja yang dapat di hidu. Kita ingin dakap pokok durian itu sendiri, jolok buahnya dan nikmati isi durian yang kuning lemak dan manis itu. Tapi awas, tidak semua buah durian yang gugur itu berulas elok, lembut dan lazat. Kadang-kadang keluar ulat meliuk-liuk menari di depan mata dari celah-celah pangsa.

The Big Durian adalah buah yang buruk dan berulat itu. Tapi kita kena telan juga kerana tidak semestinya kita dapat buah yang manis dan indah seperti kenyataan yang selalu kita harapkan.

Wednesday, October 01, 2003

Oktober

Ada banyak perkara menarik pada bulan Oktober contohnya seperti hari ini ialah Hari Warga Tua untuk kita mengenangi dan menghargai datuk nenek kita di saat-saat mereka berada dalam lingkungan usia emas. Kalau mereka berusia emas, kita yang dua puluhan ini usia apa pulak? Perak? Gangsa? Platinum? Selain itu bulan puasa juga akan start pada penghujung Oktober ini. Ramadan kali ini akan mengingatkan aku pada pemergian datuk yang meninggal pada bulan Ramadan 1423 Hijriah lepas.

Dan Oktober juga bakal menjadi saksi persaraan Dr Mahathir dari kabinet sebagai Perdana Menteri Malaysia yang paling lama menabur servis dalam kerajaan. Tak tahu apa yang aku harapkan sempena pengunduran beliau ini. Okey, hopefully the leadership transition akan berlangsung dengan smoothly and his successor akan dapat menyambung pimpinan dengan lebih berjaya dan lebih baik lagi. Semoga beliau akan terus dikurniai kesihatan yang baik dan ceria menjalani persaraan beliau bersama isteri tersayang Dr Siti Hasmah. Dan semoga anak beliau Marina Mahathir akan terus menulis Musings dalam The Star.

Tuesday, September 30, 2003

Penat Berjalan di Tengah Kota

Weekend yang lepas aku telah pergi ke dua buah lapangan terbang. Satu KLIA dan satu lagi bekas airport Subang. Aku pergi KLIA bukan sebab hendak menjemput atau menghantar orang naik kapal terbang tapi saja nak berjalan membuat lawatan sambil belajar.

Masa tu aku join kawan-kawan aku dan kebetulan salah-seorang dari mereka membawa keluarganya yang datang dari Terengganu melancong ke Kuala Lumpur.

Keluraga dia yang tidak pernah datang ke KLIA ini pun mengambil kesempatan untuk singgah ke lapangan terbang ini hatta dah banyak kali turun ke KL barang belum sekalipun mereka singgah di KLIA. Jadi kami yang pernah dua-tiga kali datang ke KLIA membawa mereka menjelajah ke segenap pelusuk lapangan terbang tersebut.

Keluarga kawan aku tu nak makan di KLIA. Rasa tak sedap hati juga nak terima pelawaan mereka pasal harga makanan kat situ kan sedikit membebankan. Apatah lagi kakak kawan aku ni nak belanja kami semua yang berjumlah hampir dua belas orang. Kakak itu dengan baik hatinya telah membelanja kami makan Burger King. Terima kasih Kak Sal!

Lepas makan, pergi kedai coklat – beli coklat and then singgah kedai Eraman, beli coklat lagi. Lebih kurang sejam mundar-mandir dalam tu, kami pun permisi dulu. Masa perjalanan balik, rasa sekejap pulak sampai KL tapi time nak pergi rasa macam berabad lamanya terkurung dalam kereta nak sampai ke sana.

Selepas hantar kaum keluarga kawan aku tu balik ke Lembah Pantai dan Subang, aku and the gang pun singgah di Bangsar kejap untuk supper. Makan roti pisang dan minum teh tarik. Sampai di rumah pukul 4 pagi, terus terlentuk tidur keletihan.

Esok petangnya kawan-kawan aku tu berada di KLCC maka aku pun decide to join them. Padahal penat balik lewat dinihari tadi pun belum hilang lagi. Kami minum-minum di Gloria Jeans sambil berborak dan menikmati pemandangan senja di situ. Ada bunyi muzik kuat berkumadang sebab masa tu promosi KL Grand-Prix Horse Show sedang berlangsung kat tepi kolam tersebut.

Berjam-jam duduk menghabiskan ice blended segelas dan mereka yang merokok tu berpuntung-puntung habis di hisap sambil bercerita itu ini. Kebetulan kawan aku ni bawa seorang kawan dia yang belum pernah menjejakkan kaki ke KL menyertai keluarga dia sekali.

Dia sambil tergelak-gelak mengandaikan tentu budak ni dah terkena cultural shock pasal mesti dia tak biasa dengan suasana macam tu. Kalau kat kampung di Terengganu, maghrib-maghrib begini dah terdengar bunyi orang mengaji di surau atau masjid, ibu-ibu sibuk menutup tingkap dan di susuli dengan laungan azan. Tapi maghrib kat sini bising dengan bunyi muzik pula, dengan orang ramai masih berpusu-pusu keluar masuk Isetan dan duduk-duduk bergosip sambil menghirup secawan cappuccino.

Actually masjid As-Syakirin pun dekat saja kalau nak dengar suara azan itu, kena jalan kaki sikit melepasi car-park berhampiran. Surau di level empat pun ada kalau malas nak keluar dari bangunan KLCC.

Dalam pukul sembilan malam kami pergi ke Subang untuk melawat family kawan aku ni. Melepasi airport Subang, terimbas kenangan semasa lapangan terbang ini masih beroperasi dulu. Kali terakhir di sini ialah sebulan sebelum ia di tutup sepenuhnya, aku menghantar kawan aku yang nak balik ke Sabah.

Tak silap aku di sinilah tempatnya ura-ura terminal bas yang baru menggantikan stesyen Puduraya akan di buat. Memang jauh dan tak sesuai langsung cadangan tu. Stesyen bas sepatutnya dekat dengan pusat bandar dan kemudahan pengangkutan awam yang lain dan bukannya di hujung dunia macam kat Subang ni. Mungkin statusnya yang bukan lagi sebagai kawasan tumpuan umum membuatkan sekarang banyak lampu jalan yang tidak berfungsi dan jalan rayanya pun semakin uzur.

Kami singgah makan chicken chop di satu restoran aku rasa lokasinya di kampung Melayu Subang sebelum tiba di rumah keluarga kawan aku tu.

Thursday, September 25, 2003

Cik Misery Pagi

Kalau anda biasa mendengar siaran radio THR.fm pagi-pagi, mungkin anda pernah mengikuti rancangan yang di-dj-kan (ada ke perkataan ni?) oleh Abby Fana bertajuk Cik Seri Pagi. Tak silap aku dari hari Rabu hingga Sabtu dia akan ke udara menemani anda yang sedang terperangkap dalam kesesakan trafik atau baru bangun tidur. Cara dj yang seorang ni mengendalikan rancangan tersebut pada pendapat aku macam Fauziah Ahmad Daud menghostkan program Melodi dulu. Dengan intonasi dan gaya bahasa yang digunakan serta slanga yang kelakar menjadikan ia asyik di dengar. Langsung tak reti nak control ayu dia ni dengan ketawa mengilai-ngilai, sekaligus kita akan anggap dia ni seorang weirdos. Tapi itulah identiti Cik Seri Pagi.

Seperti biasa dalam program radio sebegini perkara wajib yang ada ialah menjawab panggilan telefon dari pendengar, baca sms ucapan-ucapan yang dikirimkan, memutarkan lagu-lagu selain mendengar dj berceloteh and of course iklan-iklan pesanan penaja tidak ketinggalan menyelit. Selain itu untuk memeriahkan lagi program pagi kita ni, Abby Fana selalu come-out dengan idea-idea yang pelik-pelik untuk menguji minda orang ramai selalunya dengan mengajukan teka-teki. Pagi tadi seperti biasa dia pun bagilah soalan teka-teki yang berbunyi “Apakah makanan yang orang Negeri Sembilan takut nak makan kerana ia akan membawa musibah?“.Suspen jugak ni, apa eeek jawapannya? Pemanggil pertama jawab lempeng.

“Habis, orang nogori panggil lempeng apa?“ tanya cik Abby.

“Err.. lempeng jugak,“ jawab si pemanggil. Apa ke musibahnya makan lempeng? Actually cik Abby dah bagi clue kat situ dengan bertanya apakah panggilan orang nogori terhadap sesuatu nama makanan mengikut dialek mereka sendiri. Pemanggil kedua pulak bernama Mus menelefon nak jawab teka-teki tu. Tapi si Mus ni kan, bukan dia nak jawab teka-teki tapi dia sibuk cakap mana ada makanan yang bawa musibah kat orang Negeri Sembilan – mana ada… mana ada. Dalam nada berlawak Abby pun mengulang soalan tadi dengan harapan Mus sudi untuk memberikan nama makanannya yang dimaksudkan.

”Mana ada – Tak ada’aahh. Sebab saya pun orang Negeri Sembilan, tak ada pun makanan bawa musibah,” tegas si Mus.

“Kalau saya kata ada, macam mana – jawapan dia Keropok Lekor. Orang Negeri Sembilan panggil lekor apa? Legho kan? Yang bermaksud Leka. Sama jugak kalau saya bagi soalan Haiwan apakah yang membawa musibah kepada orang Negeri Sembilan. Donkey – Keldai, sebab bunyinya macam dongki (dengki),“ jawab cik Abby dalam intonasi yang annoying, geram berbaur tension. Lepas ucap bye bye, Abby terus matikan panggilan dan pasang lagu Pria Kesepian nyanyian Sheila on 7. Huh, Pria Kesepian? Tak sesuailah lagu tu untuk saat-saat emosi dan geram nak marah macam ni, patutnya mainkanlah lagu St Anger by Metallica atau lagu Pak Pung Pak MUStape nyanyian 2 By 2 sebagai tribute kepada pemanggil bernama Mus itu yang berjaya membuatkan pagi kita jadi miserable.

Sampai kita yang mendengar ni pun rasa geram jugak dengan pemanggil tadi. Merosakkan keceriaan mood pagi orang jer. Dah namanya pun teka-teki, tentulah di sebalik simbolik soalan berkenaan ada tersirat jawapan tertentu. Soalan pulak mana boleh bagi straigh forward, mesti ada unsur-unsur duga akal atau kias ibarat untuk menguji tahap kepintaran kita. Yang cik Abby pulak, dah dengar pemanggil tu jawab tak ada, tak ada tu berulang kali, say goodbye ajelah dekat dia. Ambil caller lain pulak yang lebih interested dan lebih appreciate to her silly antics. Tak perlulah seseorang pendengar terlalu take it seriously dengan teka-teki jenaka begini. Si dj pastinya tidak bermaksud untuk bersikap merendah-rendahkan atau mengaibkan sesiapa melalui permainan tersebut. Steadylah sikit. Yang Abby pulak tak tahu macam mana pagi tadi boleh bengang sampai lost control, biasanya dia ni cool aje.

Apa yang touching tu after that masa segmen membaca sms kiriman pendengar, ramai yang back-up cik Abby kita dengan meminta beliau supaya bertenang, jangan emosi, cool down, chill out dan sebagainya. Nampaknya kebanyakan dari pendengar tidak boleh terima dengan sikap pemanggil tadi yang kurang sporting. Salah satu sms yang di hantar berbunyi “Agaknya si MUS tu yang MUSibah!”. Wakakaka…. kelakar.

Tuesday, September 23, 2003

Identiti Seorang Penonton

Last weekend, aku dengan tidak sabarnya telah pergi ke pawagam untuk menonton filem ini, gara-gara terpengaruh dengan tagline yang berbunyi “Twist Guaranteed to Shock!”. Aku pulak memang mudah terpesona dengan filem-filem yang menjanjikan penyudah yang tidak disangka-sangka. Kalau boleh aku tidak mahu menonton filem yang jalan ceritanya macam kacang. Lakonan bermula, konfliks, klimaks dan akhirnya tamat begitu saja tanpa ada apa-apa kejutan menanti penonton.

Masih ingat dengan The Sixth Sense? Bila di fikir-fikir sampai sekarang aku masih geram pasal filem ni kerana aku tidak dapat merasa thrill yang mutlak tatkala menontonnya dulu. Memang aku telah mengambil langkah berhati-hati sebelum itu dengan TIDAK SEKALI-KALI membaca review, artikel, gossip, kritikan, anekdot atau apa-apa ajelah yang berkaitan dengan filem ni pasal takut ia mengandungi spoiler. Kawan aku dah siap pesan awal-awal katanya, filem ni ada twist pada endingnya menyebabkan ramai penonton rasa tertipu. The Sixth Sense sebuah filem yang tidak di harap mencatat box-office oleh penerbitnya bagaimanapun telah mencapai kutipan beratus juta dollar di US kerana ramai penonton telah datang balik ke pawagam untuk tengok sekali lagi dengan teliti supaya dapat memperinci apakah adegan yang telah mempedayakan mereka pada tontonan pertama dulu.

Aku pula tidak bersegera pergi menonton apabila tayangan The Sixth Sense telah dimulakan kerana dah berjanji dengan kawan aku tu nak tengok bersama pada satu hujung minggu. Dalam duduk menunggu weekend yang dimaksudkan tiba, aku pula dengan secara lalainya telah TERBACA ulasan filem ini dalam Utusan Malaysia! Ulasan itu pula secara kejam telah membocorkan plot filem yang sepatutnya menjadi twist pada ending yang sangat mengejutkan itu. Twist yang sepatutnya menjadi rahsia bagi semua peminat filem dan pengkritik filem tersebut telah berdosa kerana membongkarnya! (Ekstreme sikit …. ) Arghhhhh….. geram betul aku. Aku sendiri tak tahu macam mana aku pulak dengan secara tidak sengaja boleh membaca rencana berkenaan. Agaknya sebab dah memang rutin aku akan membaca kolum ulasan filem ini yang pada waktu itu ianya terbit setiap Jumaat. Tambah buat aku marah tu, si penulis dalam perenggan-perenggan terawal lagi dah siap maklumkan apa benda yang twist sangat tu dalam filem ni. Kalau macam tu, baik aku makan Twisties jer, lagi baik. Dah tak guna rasa anxious nak tengok filem ni lagi.

Kali ini untuk filem Identity pula, aku telah mengambil extra-extra precaution supaya jangan sesekali cuai lagi. Nampak aje artikel tentang Identity dalam newspaper, cepat-cepat selak ke halaman lain. Jangan baca langsung berita tentangnya walaupun ia sebenarnya cerita mengenai orang hilang identity card. Maka, pada weekend yang lepas aku dengan penuh iltizam pergilah menonton filem ini di pawagam, kalau tidak – kau akan menyesal. (Yalah, mana tahu dibuatnya aku cuai lagi dengan terbaca spoiler filem ni, mesti menyesal punyalah). Selepas membeli tiket aku merayau-rayau kejap kerana panggung masih belum di buka. Apabila waktu tayangn bermula aku pun meluru ke cineplex mengikut nombor seperti yang tertera pada tiket. Aku pun pergi ke cineplex nombor 11 yang pintunya masih rapat tertutup. Bila aku menyelak daun pintu, suasana di dalam kelam dan sunyi – cuma ada seorang saja perempuan sedang duduk menanti. Aku pun tercari-cari tempat duduk seperti yang telah dinyatakan pada tiket. Tetapi barisan untuk huruf H tak ada padahal kat tiket tu tulis H11. Tambah memelikkan lagi dua barisan kerusi yang mengapit baris kerusi tidak bertanda itu ialah G dan J. Jadi aku pun tak pasti sama ada barisan ini untuk H atau I.

Aku pun tanpa berlengah lagi duduk ajelah kat barisan tidak berhuruf apa-apa itu consider that was seat for alphabet H and huruf I memang tidak wujud dalam Cineplex 11 ini.

Sedang duduk-duduk, tiba-tiba terdengar minah kat belakang aku tu borak-borak dalam handphone dia cakap Cina. Adalah dalam seminit aku dengar dia berborak tu kemudian senyap. Pukul berapa entah wayang nak start padahal kata mula pukul 11.15. Orang lain pun tak ada lagi masa ni –tak akan tak ada orang interested nak tengok filem ni kot? Aku berdua jer ke dengan minah Cina ni? Aku tertanya-tanya dalam hati. Tunggu ajelah. Mungkin pagi ni memang tak ramai orang nak tengok cerita ni agaknya. Dalam sepuluh minat aku duduk menggelisar punggung menantikan filem yang tak start-start, aku pun check balik tiket tu. Laa….. aku tersilap masuk panggung rupanya. Filem Identity ditayangkan di Cineplex nombor 5. Macam mana aku boleh tak perasan nombor 5 yang besar menebeng kat tiket tersebut. Apa yang aku nampak ialah nombor 11 jer, padahal itu nombor kerusi aku. Cepat-cepat aku bergegas meninggalkan minah Cina tu seorang diri duduk terkulat-kulat dalam panggung yang kosong dan sepi itu.

Bila aku sampai di cineplex yang betul, tengok-tengok orang dah ramai pun. Tapi filem masih belum start, masa ni iklan sedang bermain di layar. Terus aku cari tempat duduk dan duduk diam-diam.

Friday, September 19, 2003

The Pianist in Africa

Dalam The Pianist watak utama filem ini seorang Yahudi bernama Wladyslaw Szpilman telah menyorok di sebuah banglo usang untuk mengelakkan dirinya dari terperangkap dengan kekejaman askar Nazi. Manakala dalam Nowhere in Africa pula, orang-orang Yahudi ini telah menyorok lebih jauh lagi dengan membawa diri mereka ke benua Afrika. Aku baru saja menyaksikan Nowhere baru-baru ini sebelum tayangannya berakhir di TGV KLCC. Filem ini secara kasarnya mengisahkan satu keluarga Yahudi dari Jerman berpindah ke Kenya sejurus sebelum perang dunia ke-dua meletus. Tentu anda semua tahu macam mana nasib kaum Yahudi di Eropah semasa perang dunia itu, bukan? Ya, mereka semua akan dibasmikan melalui arahan Hitler supaya menghantar mereka ke kem maut di Poland.

Tiga beranak itu terpaksa survive untuk memulakan hidup baru mereka di satu penempatan gersang dan mencabar di Afrika. Sebenarnya tak adalah mencabar mana sebab si suami Walter, telah pun berada di Kenya lebih awal dan di samping itu beberapa warga kulit putih lain juga telah lama bermaustatin di kawasan berhampiran untuk membantu mereka. Apabila isterinya Jettel dan anak perempuan bernama Regina tiba di situ, semuanya telah tersedia. Rumah dah ada dan siap ada tukang masak lagi seorang bangsa Afrika bernama Owuor.

Apa yang membezakan antara The Pianist dan Nowhere ialah filem yang pertama itu lebih menampakkan cuba meraih simpati penonton terhadap derita bangsa Yahudi akibat dizalimi Nazi tetapi filem ke-dua adalah sebaliknya. Sekurang-kurangnya sepanjang tayangan berlangsung kita tidaklah rasa macam nak menyumpah aje dek memikirkan apa yang kaum itu buat pada bangsa Palestin sekarang. Nowhere secara asasnya mengajar kita untuk membendung prejudis terhadap sesama insan dan kita sepatutnya mengambil peluang untuk mengenali dan memahami antara satu sama lain dengan lebih mendalam lagi.

Ada beberapa perkara menarik yang boleh kita ketahui menerusi filem ini seperti

1. Tugas mengangkat air dari kolam/lopak adalah kerja orang perempuan. Apabila Jettel merengek meminta bantuan Owour supaya membantunya menjinjing tong air yang berat itu, wanita-wanita Afrika di sekeliling lopak air tersebut tergelak-gelak mempersendakan Owour lalu mereka secara mengejek turut meminta bantuan yang sama.

2. Semasa adegan kanak-kanak Afrika itu bermain berlakon-berlakon dengan Regina mengenai Demon dan Angel, kanak-kanak yang bercakap Swahili itu menyebut perkataan “Mala’ika“ tatkala watak Angel tersebut muncul manakala sarikata di layar menterjemahkannya sebagai “Angel“. Seperti bahasa kita juga memanggil Malaikat untuk Angel.

3. Orang tua Afrika apabila mereka telah uzur dan tidak berdaya akan secara sukarela membawa diri supaya mereka dapat mati terbiar dengan di makan dubuk atau haiwan liar lain. Apabila Jettel secara tidak sengaja melalui satu kawasan semak dia ternampak ada seorang wanita tua sedang terbaring mengerekot di bawah sepohon kayu dalam keadaan yang lemah dan azab. Hatinya sungguh tersayat melihat wanita itu lalu dia menawarkan untuk mengubatinya tapi wanita itu menolak dengan alasan dia lebih rela mati dengan cara begitu dari menyusahkan kaum kerabat kerana kepercayaan turun-temurun mereka yang mendakwa ia memudahkan mereka ke syurga.

Persamaan antara The Pianist dan Nowhere in Africa ialah kedua-duanya hasil adaptasi dari buku.

Tuesday, September 16, 2003

Hari Jadi Malaysia

Semasa membaca jurnal Rasanubari, barulah aku tahu wujudnya suatu hari yang bernama Hari Malaysia. Apakah hari Malaysia itu? Hari pembentukan negara Malaysia pada 16 September 1963. Negara ini belum mempunyai nama Malaysia semasa mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1957 kerana pada masa itu ia dikenali dengan panggilan Persekutuan Tanah Melayu. Pada tarikh 16 September itulah semenanjung Tanah Melayu, Sabah, Sarawak dan Singapura bergabung membentuk sebuah negara bergelar Malaysia.

Tetapi di atas beberapa perbezaan politik yang timbul, Singapura akhirnya keluar dari persekutuan pada 9 Ogos 1965 lalu mengisytiharkan kemerdekaannya sendiri pada tarikh tersebut. Sebenarnya tatkala pembentukan Malaysia ingin digagaskan, Brunei turut di pelawa untuk menyertainya namun oleh kerana terdapat beberapa terma-terma pakatan yang tidak dipersetujui, maka Brunei enggan untuk bergabung sebagai negara Malaysia. Maklumat lebih mendalam tentang penubuhan Malaysia ini boleh diperolehi melalui laman web ini.

Selamat Hari Jadi Malaysia!

Monday, September 15, 2003

Hujan Tengahari

Hari ni makan tengahari di suatu kawasan berpaya atau pun baruh yang sekali pandang nampak macam kolam kumbahan pulak. Tak pasti ianya kolam atau daratan sebab permukaannya yang hijau berlumut dan nampak ada pepohon keladi di sana sini membuatkannya kelihatan macam paya. Lalang-lalang dan semak samun turut tumbuh meliar di sekelilingnya. Nama tempat ni pun aku tak sure, tapi gerai yang aku makan ni berdepan dengan satu sekolah. Dari Ampang Park kita lalu ikut jalan Ampang dan kita belok ke kiri sebelah kedutaan Perancis. Kita nampak ada landasan LRT Putra yang hendak masuk ke terowong di sebelah kiri dan kemudian nampak flet warna pink dan sekolah Cina. Gerai tepi baruh ni melepasi sekolah Cina itu. Bersebelahan dengan sekolah Cina ada sebuah sekolah lagi. Kalau sesiapa tahu di manakah Kelab Aman, ia juga berdekatan dengan kelab tersebut.

Lauk pauk yang di jual di sini biasa saja, masakan Melayu. Ada asam pedas, masak lemak, sambal belacan, ulam-ulam, kari, ikan goreng dan seumpamanya. Selain itu ada pisang, ubi dan cempedak goreng untuk di buat makan petang. Cuma persekitaran makan di bawah gerai yang macam di kampung-kampung membuatkan ia jadi menarik. Gerai papan beratap zink di bawah rimbunan pokok dan di sebelahnya pula ada paya dengan pokok keladi dan lumut berselirat di tebing bukanlah tempat makan yang biasa di pusat bandaraya ini.

Tengah sedap menjamu selera tiba-tiba angin menderu dengan kuat seakan ribut akan melanda. Daun-daun melayang-layang dan ada dahan pokok patah menimpa bumi. Rintik-rintik hujan mulai turun dan mana-mana pelanggan yang makan di bawah pokok tadi meluru masuk ke dalam gerai termasuk aku. Tempias hujan lebat menerpa masuk ke gerai kerana gerai itu tidak berdinding cuma ada tiang-tiang saja. Pelanggan yang usai makan duduk sekejap di situ menanti hujan teduh. Sesetengah ada yang merokok dan menghabiskan sisa minuman. Tapi dalam cuaca begitu masih ada lagi orang yang meredah hujan untuk makan di sini. Makan tengahari di gerai bersuasana desa di dalam hujan bagaikan mengimbas kenangan yang aku ingin ulanginya selalu.

Thursday, September 11, 2003

Rangkaian Sukaramai

Sebenarnya aku masih tak begitu sihat, sebab itulah aku tak berdaya nak menulis jurnal ni sekerap mungkin. Malam tadi aku tengok filem remake dari satu filem hit Jepun bertajuk The Ring.Mula-mula aku nak habiskan filem The Transporter yang aku tengok separuh jalan dua hari lepas dulu, tapi aku tak tahu macam mana kita nak setkan masa pada dvd player tu supaya ia dapat jump to the last scene yang aku tengok. Tak payahlah aku habiskan masa aku dengan picit butang forward tu. Kalau filem tu dalam format dvd senang sebab ada menu scene selection, tapi untuk vcd, macam mana? Aku pun decide to watch The Ring instead. Rupa-rupanya “Ring” yang dimaksudkan di sini bukannya cincin tetapi adalah gegelung cahaya yang terhasil apabila permukaan perigi di katup. Hari ni pula, di office ada officemate aku send e-mail to me yang mengandungi still picture petikan adegan dari filem The Ring. Aik, macam diorang ni tahu-tahu pulak aku baru saja tengok filem ni malam tadi.

Ada satu rangkaian televisyen baru sedang memulakan operasinya. Minggu lepas ia dah start buat trial transmission di Lembah Klang dan masa tu aku pun mula menekan remote untuk mencari siaran. Dapat pun akhirnya, most of the time ia dipenuhi dengan petikan video klip saja. Sepatutnya dari bulan lepas lagi dah start siaran percubaan tersebut, tapi disebabkan ada technical glitches menyebabkan ia tertunda hingga minggu lepas. Tapi gambarnya tak jelas, berbintik-bintik – puas aku adjust ariel tu namun gambarnya masih tak clear. Setelah siaran sepenuhnya bermula pada 9 haribulan 9, 2003 pun reception masih tidak begitu memuaskan. Perhatikan signifikan tarikh yang stesyen ini pilih untuk memulakan siarannya dengan nama stesyen mereka. Begitu juga semasa ntv7 ingin memulakan operasi dulu mereka memilih tarikh yang ada kena-mengena dengan company mereka juga iaitu 7 haribulan 7, 1997.

Kalau umur Metrovivion masih panjang dulu, tentu sekarang kita sudah ada empat stesyen tv swasta percuma. Aku masih ingat hari terakhir tengok siaran Metrovision, hari Ahad malam Isnin (tarikh tak ingat) yang masa tu ia sedang menyiarkan tayangan filem Inggeris, tajuk pun tak ingat tapi filem ni berlatar belakangkan zaman Rome atau Greek lebih kurang macam filem Samson and Delilah. Aku tak concentrate pun tengok filem tu pasal tengah sibuk iron baju. Keesokan harinya bila aku try nak tengok siaran Metrovision lagi, dah tak ada dah stesyen tersebut. Bila picit butang remote tu dari nombor ke nombor, memang saluran Metrovision sudah tidak dapat di terima lagi. Khabarnya stesyen ini akan membuat comeback dengan nama baru iaitu Channel 8. Tapi yang keluar dulu ialah Channel 9 pulak.

Sekarang kita sudah tidak rasa excited bila mendengar ada rangkaian televisyen baru akan memulakan oprasinya. Bukan macam semasa TV3 mula-mula hendak keluar dulu. Semua rasa tak sabar dan ternanti-nanti bila agaknya TV3 ingin meluaskan siarannya ke tempat mereka pula. Macam mana agaknya rupa stesyen tv swasta? Sebelum ni asyik menonton tv RTM saja yang mendakwa merekalah teman setia kita. It’s about time kita mewujudkan rival supaya stesyen kerajaan itu ada persaingan sikit. Tapi ada persaingan dengan dua-tiga stesyen tv pun masih tak berubah juga. Kita ibarat masih berada pada zaman 70-an atau 80-apabila menonton saluran RTM ini. Tambahan pula dengan adanya Astro yang mampu di langgan oleh kebanyakan kita mengurangkan lagi rasa teruja terhadap pembukaan saluran tv yang terbaru. Tak silap aku Astro juga salah satu faktor yang membuatkan stesyen tv kabel Mega TV tidak dapat bertahan lama. Banyak sangat saluran menjadikan kita spoilt for choice. Tapi kalau sikit sangat pula rasa macam tak berguna pula remote tv ada banyak nombor tapi stesyen tv tak banyak mana.

Monday, September 08, 2003

Cars and Clowns

Aku tak sihat. Baru saja dalam peringkat pra-sembuh dari demam. Tapi dalam demam-demam tu aku pergi juga tengok pameran KL International Motorshow kat PWTC last weekend. Kena bayar RM20 untuk harga tiket hujung minggu. Bagi aku kereta yang paling canggih ialah Citroen Pluriel yang boleh transform bentuknya menjadi macam-macam seperti menurut websitenya itu. Tapi tak adalah sampai dia boleh tukar bentuk jadi peti ais ke, vacuum cleaner ker, kihkihkih…

Ada satu kereta keluaran Perodua dipamerkan, aku tak ingat model apa – nampak macam Kenari – tapi lebih menarik dari model Kenari yang ada di pasaran. Tapi kereta yang nampak macam Kenari tu masih dalam proses ....apa ya istilah dia pakai, bukan prototype, entah ler aku tak ingat padahal ada di tulis kat situ. Kalau anda semua teringin nak tengok Kenari model terbaru ni, pergilah berkunjung ke pameran tersebut. Entah-entah bukan model Kenari tak, maybe Kancil? Tak pun Kelisa? Tapi yang pasti bukan Rusa, sebab kenderaan tu tak nampak macam van pun.

Oleh kerana aku masih dalam demam dan pening-pening, aku tak begitu menikmati pameran ini. Rasa nak lekas-lekas keluar pasal tak tahan sejuk. Booth yang paling merepek sekali ialah Ford, siap dengan clowns dan Blue Man Group lagi sebagai penyeri. Ok, maybe they are not the real Blue Man namun ia masih membawa imej yang sama. Fizikal yang serba biru. Ada seorang badut perempuan kat situ yang sangat lawak. Dia boleh buat aksi-aksi dramatik (slapstick) seorang diri seolah-olah tiada seorang pun yang memerhatikannya. Bayangkan anda menonton The Three Stooges yang biasa membuat lawak-lawak kurang cerdik dan bayangkan pula tiga orang Stooges itu tinggal menjadi SEORANG saja. Apa yang akan anda dapat? Ya, badut perempuan Ford tersebut. Ada juga pengunjung yang tergelak besar melihat telatah badut wanita solo itu melakonkan lawak-lawak individualistiknya itu. Namun kita rasa respek dengannya sebab sanggup menebal muka (sepatutnya aku tak tulis menebal muka pasal solekan muka dia pun dah cukup tebal) bekerja sebagai badut demi untuk mencari sesuap nasi.

Eh, ini kan pameran kereta apasal aku melalut sampai masuk bab-bab badut pulak. Selain kereta ada juga kenderaan lain dipamerkan seperti skuter, lori dan err..... Brabus! Tapi Brabus bukannya bas sebaliknya ia adalah jenama sebuah kereta yang di jual oleh Naza Motor Sekali tengok ejaannya macam bunyi BRAMBUS pulak! Maka kita boleh suggest kepada Naza Motor supaya menggunakan slogan berikut untuk mengiklankan kereta ini

“Jika anda ingin BRAMBUS, naiklah BRABUS!“

Untuk pengetahuan anda jenama Brabus ni ada kena-mengena dengan kereta Mercedes, manalah tahu anda tiba-tiba rasa deja-vu apabila melihat design kedua buah kereta ini yang mirip antara satu sama lain. Lebih kurang macam konsep Perodua Kancil yang di ambil dari Daihatsu Mira jugalah. Jika ada lebihan stok, anda berpeluang untuk mendapatkan paper bag Hyundai yang sungguh besar dengan mengisi borang kajiselidik mereka. That’s the most gigantic paper bag that I’ve ever seen sehinggakan sebuah kereta Kelisa pun boleh di isi di dalamnya! (exegerate) Tapi aku tak sempat nak ambil sebab dah habis, biasalah benda yang besar-besar ni selalu menjadi rebutan ramai. Pameran akan berlangsung hingga 14 September ini


Wednesday, August 27, 2003

Kisah Minggu Lepas untuk Masa Depan

Aku busy sesangat minggu ni, sampai nak update jurnal pun tak sempat. Cerita di bawah dah agak basi sebab ini last week punya cerita.

Hari Jumaat (22nd August) after office hour aku suggest kat kawan aku supaya kami makan-makan di Naili’s, Sentul. Banyak kali aku dah dengar pasal kelainan tempat ini jadi aku amat tertarik untuk mengetahui tentang apa yang istimewa sangat tu. Pusing-pusing dua tiga kali tempat yang sama sebab tersesat akhirnya sampai juga di Naili’s pada lewat petang. Memang cantik tempat tu sebab di hias seumpama kita berada dalam kawasan kampung dengan aliran air di kali dan pokok-pokok hutan menyamankan suasana. Memang dalam kawasan kampung pun sebab ada ayam berkeliaran dan dari meja makan, kami boleh nampak dapur rumah orang kampung di sebelah tengah masak-masak. Ternampak pula seorang mak cik sedang mengeruk sampah di halaman untuk di bakar. Ada satu yang tak best pasal tempat ni, banyak nyamuk kat situ walaupun pihak Naili’s sudah membakar ubat nyamuk namun ia masih tidak dapat menghalang dari nyamuk-nyamuk ini datang menggigit.

Dari segi makanannya, boleh tahan. Aku order nasi goreng nyonya dengan minum nescafe tarik. Sesudah bersantap dan bersembang-sembang, kawan aku ajak singgah rumah dia kejap. Aku ingat lepas tu dah tak nak makan dah, tup-tup kawan aku ajak makan kat restoran NZ di Wangsa Maju pula. Aku order nasi goreng ayam kunyit dan teh tarik. First time makan nasi goreng kaler hitam macam tu tapi rasa dia sedap. Ada pedas-pedas sikit. Sebelum sampai ke rumah, housemate aku pula ajak makan di food court, aku macam dah tak larat nak makan masa ni, tapi aku singgah juga kat food court tu, cuma aku tak makan, just minum Nescafe tarik.

Balik rumah aku buka stesyen THR yang sedang siarkan rancangan tribute to Datuk Ahmad Nawab bertajuk Sumber Ilhamku. Selama 14 jam stesyen radio ini siarkan lagu-lagu Ahmad Nawab tanpa henti di samping berceloteh tentang karier dan perjalanan seni beliau. Tapi mostly lagu-lagu yang disiarkan sekerat-sekerat aje, disebabkan dj dengan tetamu-tetamu tu sibuk nak bercakap. Namun aku teruskan mendengar sebab malam tu aku tak dapat tidur, aku rasa maybe sebab pengambilan kafein yang terlalu banyak malam itu.

Esok malamnya pula (23rd August), Sabtu, aku pergi DBP dengan seorang kawan untuk menyaksikan filem Gedebe. Mula-mula agak was-was nak tengok pasal review tentang filem ni mostly kata tak best berbanding dengan versi teaternya dulu. Tapi it turn out that filem ini excellent. Cuma aku tak reti pula nak bagi review aku sendiri. Kalau anda pernah menyaksikan slot drama pendek yang dinamakan Odisi di ntv7, bagi aku konsep filem Gedebe ini sesuai untuk dimuatkan dalam Odisi. Cuma Gedebe lebih extreme dan lancang sampai di beri rating 18PL. Ternampak Melissa Saila masa hari tayangan.

Happy Merdeka!

Wednesday, August 20, 2003

Bad Boys

Kenapa pelajar-pelajar itu perlu tunjuk kuasa dengan membelasah seorang pelajar lain yang lemah dan tidak berdaya itu? Apa yang mereka marah sangat? Apa yang mereka tidak puas hati?Adakah pelajar-pelajar kita terlalu banyak masa lapang hingga boleh mencipta havoc atau sensasi di sekolah untuk mendapat perhatian akhbar? Kenapa mereka tidak duduk saja diam-diam dalam kelas atau asrama dan belajar betul-betul. Bukankah itu pun tujuan mereka berada di sana? Aku tidak mahu artikel ini berbunyi semacam preachy atau ceramah kerana ia akan jadi membosankan sebagaimana bosannya pelajar-pelajar itu mengadap buku teks mereka. Sebab itulah mereka bergaduh agaknya.

Bertumbuk antara ciri-ciri maskulin lelaki. Ia boleh menjadi satu terapi yang mujarab tatkala perasaan amarah membuak-buak menguasai diri maka ia boleh dilepaskan melalui menumbuk sesuatu Tetapi lebih sedap kiranya kita dapat menumbuk seseorang kerana kita boleh mengharapkan respon daripada si penerima tumbukan. Kita tentu expect respon yang agresif juga dari orang tersebut supaya tumbukan pertama tadi akan disusuli dengan bertubi-tubi tumbukan seterusnya. Dari cuma satu tumbukan sekadar untuk berekreasi, ia akan bertukar jadi satu pertarungan.

Lebih menarik kalau ada penonton dan lebih menarik kalau penonton itu bertempik-tempik mengapi-apikan lagi. Impak sesuatu pergaduhan akan terasa lebih maksimum jika ia menjadi bahan aduan ke lembaga displin sekolah atau kes polis dan lebih menyeronokkan lagi jika ia kekal sebagai cerita mitos yang ditokok tambah hingga apabila generasi pelajar yang bergaduh itu sudah pun habis belajar (atau di buang sekolah), ia masih segar diperkatakan. Biar ia menjadi urban legend.

Budak-budak asrama masa aku belajar dulu pun ada kes bergaduh juga. Aku tak tahu apa punca pergaduhan tersebut – malah bila masanya mereka bergaduh pun aku tak tahu. Sedar-sedar bila ada sekali tu aku tengah cari Zam pasal something nak jumpa dia, tiba-tiba seseorang memberitahu ku

“Kau tak tahu ke Zam tengah bercuti sekarang kat kampung dia pasal kes budak-budak belasah dia dulu,”

“Laa... dia kena pukul ke? Tak tahu pulak. Bila? Teruk ke?”

Nampak sangat aku ni tak mengikuti peredaran zaman. Menurut sumber-sumber yang boleh dipercayai, Zam kena belasah pasal ada sekumpulan penghuni asrama yang anti dengan dia ni. Punca kenapa budak-budak tu anti dengan dia tidak pulak aku ketahui. Biasanya mereka yang jenis berlagak samseng ni tak memerlukan sesuatu alasan atau punca yang kukuh sebelum mereka boleh memulakan pergaduhan. Apa-apa sebab pun boleh, kau terlanggar awek aku masa kat koridor ke, kau tak tolong siapkan homework aku ke, kau dapat markah math lebih dari aku ke, kau report kat warden pasal aku curi milo dari dewan makan ke atau sebab kau tak senegeri dengan aku maka budak-budak negeri aku nak belasah kau ramai-ramai!

Alasan yang terakhir itulah yang paling bodoh pernah aku dengar dan itulah juga antara punca aku dapat tahu menyebabkan Zam kena tumbuk. Mula-mula aku dengar pun rasa takut juga, macam mana kalau aku pun betul-betul kena tumbuk nanti? Bersediakah aku untuk menghadapinya? Tapi syukurlah, semua itu hanyalah khabar-khabar angin saja. Tak ada pula aku kena threaten atau menerima ancaman dari mana-mana pelajar negeri itu walaupun mereka kelihatan sangat berkuasa di asrama. Sebab-sebab kita berada di sekolah adalah untuk menimba ilmu dan bila kita duduk di asrama pula kita dapat belajar berdikari dan belajar untuk menerima kehadiran rakan-rakan kita yang bukan senegeri dengan kita untuk bergaul dan memahami mereka melalui hidup sebumbung.

Kenapa pula sampai perlu menunjuk samseng dan memburukkan nama sekolah dengan membelasah pelajar? Zam terpaksa bercuti – lama juga – maybe dua bulan rasanya akibat trauma daripada kejadian itu. Tapi dia sempat kembali ke sekolah untuk menduduki SPM dan akhirnya dapat melanjutkan pengajian di UIA. Budak-budak yang belasah dia tu tak tahu pulak apa terjadi pada mereka dan aku pun tak kenal mereka sangat. Kita rasa kecewa kerana pelajar-pelajar ini terpaksa menunjukkan perangai barbaric demi untuk melampiaskan sesuatu.Seakan sudah hilang semangat berdiplomasi atau bersemuka duduk semeja berbincang secara terbuka dan dewasa. Mereka kena belajar benda-benda ini, di didik tentang moral dan amalan mulia sejak dari bangku sekolah ini. Bila mereka sudah dewasa kelak, sudah berada di IPT, mereka tidak ada begitu banyak masa lagi untuk di ajar tentang semua itu. Lagipun masa ini mereka akan mula mendabik dada konon sudah besar dan tak perlu tahu lagi segala remeh-temeh tentang sivik dan budi-pekerti.

Anak muda pelajar-pelajar itu, kita tak mahu mereka terus di asuk nafsu amarah keterlaluan. Apatah lagi mereka masih mentah dan belum banyak mengenal dunia. Mereka akan dewasa juga suatu hari nanti. Kita tidak mahu mereka dewasa dengan agenda hidup yang penuh pukul-memukul, bergaduh dan membelasah orang. Kalau masa sekolah dulu setakat mengadap cikgu displin dan guru besar masih boleh dimaafkan lagi. Kalau dah sampai menjadi kes polis, tiada maaf bagi-mu lah jawabnya. Sesiapa saja boleh memulakan pergaduhan. Tetapi impak paling maksimum yang dirasakan oleh orang yang memulakannya ialah sama ada dia masih hidup dan menjadi kebencian orang atau pun nyawanya melayang dan matinya tiada yang sudi mengenang.